Kategori

Isi Kandungan

Followers

Promosi Blog Anda

Daftarkan Blog Anda Disini...Percuma

Kabus Keraguan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Thursday, August 26, 2010


Seringkali keraguan menyebabkan kita tersungkur sedangkan pada mulanya kita begitu yakin dengan jalan yang kita pilih. Langkah kita tiba-tiba menjadi lemah, semangat menurun lantaran kabus keraguan mula menutupi awan pemikiran kita sehingga matlamat kita yang tadinya jelas, sekarang mula kabur dan kita mula kehilangan fokus.

Bukankah keraguan itulah yang sering menjadikan kita menghabiskan sebahagian besar kehidupan kita untuk mencari suatu yang tidak pasti.


Sahabat-sahabat generasi pertama yang mendapat didikan terus dari Rasulullah SAW begitu yakin dengan apa yang mereka cari. Tidak ada masa untuk berehat dan bermain-main. Masa terlalu berharga bagi mereka. Terlalu berharga untuk mereka sia-siakan begitu saja. Setiap ruang dan peluang digunakan untuk mencari keredhaan Allah SWT.

Keyakinan mereka begitu mendalam, inilah rahsia hingga terbangunnya suatu generasi yang begitu unik Keimanan dan Perjuangannya. Pernah suatu hari Rasulullah SAW menziarahi Harithah yang sedang sakit. Lalu Rasulullah SAW bertanya: "Bagaimana kamu pagi ini ya Harithah?" Lalu jawab Harithah: "Alhamdulillah dia beriman dengan keimanan yang sempurna". Lalu kata baginda Rasulullah SAW:"Hati-hati denga apa yang kamu ucapkan ya Harithah, tiap suatu itu ada alamatnya/tandanya...apa tandanya keimanan kamu?" Jawab Harithah: "Aku bangun pagi dan aku nampak syurga di kananku dan neraka di kiriku dan aku di atas titian( As Tsirat)" Lalu balas Rasulullah SAW "Benarlah iman kamu". Inilah keimanan para sahabat, begitu jelas dan yakin, tidak sedikitpun kabus keraguan yang menutupi awan pemikirannya. Mereka begitu yakin dengan apa yang Allah janjikan. Dalam suatu peperangan, ketika tentera Islam berdepan dengan tentera musuh yang begitu ramai, ada sahabat yang terkeluar kata-katanya "ramai sungguh tentera musuh" lalu dibalas oleh Khalid Al Walid " Alangkah sedikitnya mereka apabila dikalahkan oleh Allah SWT".

Keyakinan mereka begitu mendalam. Mereka meyakini setiap janji-janji Allah SWT yang berupa janji kemenangan dan pertolonganNya termasuk azab dan ancamannya. Keyakinan ini telah menghidupkan jiwa mereka. Dengan jiwa yang hidup ini mereka terus memburu janji-janji Allah tanpa berpaling ke belakang. Seorang sahabat Rasul, ketika itu perang Badar sedang berkecamuk. Rasulullah SAW bersabda "barangsiapa berperang lalu mati syahid, maka baginya syurga." Sahabat itu kemudian bertanya kepada Rasulullah SAW "Jadi di antara aku dan syurga ialah kematian?" Jawab baginda SAW "benarlah kata mu" Lalu kata pemuda tersebut yang ketika itu sedang memegang 3 biji kurma "Kalau aka tetap nak habiskan 3 biji kurma ini, bila aku akan dapat masuk ke syurga Allah" Lalu dilemparkan kurmanya itu dan ia terus meluru ke arah musuh dan akhirnya ditaqdirkan Allah ia mati syahid...dan itulah yang paling dihajatinya.

Bagaimana dengan kita? setakatmana janji-janji Allah SWT mempengaruhi sikap hidup kita?

Print

0 comments

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails

Sekapur Sirih


Salam...Selamat Datang Ke Blog Sagasama ...Ini Merupakan Sambungan Daripada Blog Yang Lama ( blogsagasama.blogspot.com ) Kerana Blog Yang Lama Sudah Terdelete Secara Tidak Sengaja...Semoga Sahabat Sekelian Mendapat Manfaat Dari Blog Ini...

Email dan YM Admin : sagasue@yahoo.com

ADMIN : TIDAK ON LINE





free counter