Kategori

Isi Kandungan

Followers

Promosi Blog Anda

Daftarkan Blog Anda Disini...Percuma

Rahsia Angka 7 Dalam Islam

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Monday, November 30, 2009 7 comments


Asy-Syeikh Al-Imamul-ajallu Abu Zahar Muhammad bin Abdulrohman Alhamdanaani, semoga rahmat Allah berlimpah ke atasnya, ketahuilah bahawa Zat Pencipta, Yang sangat besar kekuasaan-Nya, dan sangat tinggi kalimat-Nya serta bersinambungan nikmat-Nya, telah menghiasi tujuh perkara dengan tujuh perkara, dan menghiasinya pula bagi tiap-tiap yang tujuh perkara itu dengan tujuh perkara yang lainnya, untuk memberitahukan kepada orang-orang yang berilmu bahawanya angka tujuh itu mempunyai rahsia yang sangat besar dan kedudukan yang agung di sisi Allah, Maharaja yang memiliki kemudharatan dan kemanfaatan.

1. Allah menghiasi udara dengan tujuh lapis langit, Firman-Nya yang bermaksud: Dan kami bina di atas kamu tujuh buah langit yang kukuh.(AnNabaa’:12). Kemudian Allah menghiasi dengan tujuh bintang, firman Allah yang bermaksud: Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan gugusan bintang-bintang di langit, dan Kami telah menghiasinya (langit itu) bagi orang-orang yang memandangnya.

2. Allah telah menghiasi padang yang lapang dengan tujuh lapis bumi. Firman Allah yang bermaksud : Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu pula bumi.. (Atthalaaq:12). Kemudian Allah menghiasi bumi itu dengan tujuh lautan, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud : Dan laut, ditambahkan kepadanya tujuh laut lagi sesudahnya..(Luqman: 27)

3. Allah telah menghiasi neraka dengan tujuh tingkat, iaitu : Jahannam, Sa’iir, Saqar, Jahiim, Hurhamah, Ladhaa dan Hawiyah. Kemudian Allah menghiasinya dengan tujuh ointu, sebagaimana firman-Nya yang bermaksud: Ia (neraka) itu mempunyai tujuh pintu, tiap-tiap pintu (telah ditetapkan) untuk golongan yang tertentu dari neraka. (Al-Hijr:44)

4. Allah telah menghiasi Al-Quran dengan tujuh surah yang panjang, kemudian munghiasinya pula dengan tujuh ayat pembuka kitab (faatihatul-kitaab). Sebagaimana firman-Nya yang bermaksud : Dan sesungguhnyaKami telah berikan kepadamu tujuh ayat yang dibaca berulang-ulang dan Al-Quran yang agung. (Al-Hijr: 87).

5. Allah menghiasi manusia dengan tujuh angggota badan iaitu, dua tangan , dua kaki, dua lutut dan satu wajah. Kemudian menghiasinya dengan tujuh peribadatan iaitu dua tangan dengan doa, dua kaki dengan berkhidmat, dua lutut dengan duduk dan muka dengan sujud. Firman-Nya yang bermaksud: Dan sujudlah dan dekatkanlah (dirimu kepada Allah). (Al-’Alaq : 19).

6. Allah menghiasi umur manusia dengan tujuh peringkat. Pada masa lahir disebut “radli”, kemudian ‘farhim’, kemudian ‘kuhul’, kemudian ’syaikh’. Dan menghiasi tujuh peringkat umur ini dengan tujuh kalimat iaitu : Ucapan Laa Ilaaha Illallaah Muhammad Rasuulullaah. Firman Allah yang bermaksud : Dan Allah mewajibkan kepada mereka kalimat taqwa (Laa Ilaaha Illallaah) dan adalah mereka berhak dengan kalimat taqwa itu dan patut memilikinya. (Al-Fath :26)

7. Allah menghiasi dunia dengan tujuh negeri yang besar iaitu : pertama: Hindustan, kedua: Hijaz, ketiga : Bashrah, Badiyah dan Kufah, keempat : Iraq, Syam, Khurasan sampai ke Balakh, kelima: Roma dan Armenia, keenam : Negeri Ya’juj dan Ma’juj, ketujuh : China dan Turkistan. Kemudian Allah menghiasi tujuh negeri itu dengan tujuh hari iaitu Sabtu, Ahad, Isnin, Selasa, Rabu, Khamis dan Jumaat. Dan Allah memuliakan dengan ketujuh hari itu dari para nabi iaitu Allah memuliakan Nabi Musa a.s dengan hari sabtu, Isa bin Maryam a.s dengan hari ahad, Dawud a.s dengan a.s dengan hari isnin, Nabi Sulaiman a.s dengan hari selasa, Nabi Ya’qud a.s dengan hari khamis dan Nabi Muhammad s.a.w dan umatnya dengan hari jumaat.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Apa Yang Salah Pada Gambar Ini?

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 10 comments






cuba la teka..
apa yg pelik pd gambar ini..
tu pun kalu bijak laaa
dan pantang dicabar...hehehhee



Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Allah Utamakan Amalan, Bukan Paras Rupa

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


RASULULLAH saw bersabda maksudnya: �Sesungguhnya Allah tidak memandang kepada rupa paras dan harta benda kamu, tetapi Allah hanya memandang kepada niat hati dan amalan-amalan kamu.�

# Setiap manusia nilainya yang paling utama terletak pada amal perbuatan yang dilakukannya bukanlah pada rupa parasnya. Jika baik tingkah lakunya, maka baiklah dia pada pandangan kita, begitulah sebaliknya.

# Namun pada pandangan Allah, selain tingkah laku dan amalan, nilai yang terpenting adalah pada niat orang yang melakukan sesuatu amal perbuatan itu sendiri.

# Maksud niat di sini adalah tujuan sesuatu perkara dilakukan iaitu sejauh mana keikhlasannya kerana sesuatu kebaikan yang ada �udang di sebalik batu� tidak boleh dikategorikan sebagai ikhlas. Maksud ikhlas ialah membuat sesuatu kebaikan semata-mata kerana kebaikan itu sendiri dan tidak mengharapkan balasan selain daripada balasan Allah.

# Lawan ikhlas adalah riak iaitu membuat sesuatu kebaikan dengan tujuan (niat) untuk menunjuk-nunjuk (mengampu atau membodek). Sifat ini akan menolak pahala daripada Allah.

# Seorang yang ikhlas dalam kerjanya bererti dia tidak akan melaksanakan kerja yang diamanahkan itu sekadar melepaskan batuk di tangga atau bukan semata-mata kerana upah yang diterimanya setiap bulan. Malah, dia menganggap kerjanya itu sebagai satu ibadah di mana wajib ke atasnya melaksanakan tanggungjawabnya itu dengan sempurna dan memuaskan.

# Bekerja dengan niat yang ikhlas akan meningkatkan produktiviti dan dapat menghasilkan kerja bermutu tinggi di mana keikhlasan akan dapat menjamin kehidupan yang mulia di dunia dan akhirat

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Membersihkan Hati Dengan Membaca Al-Quran

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


BAGAIMANA hendak membersihkan hati yang kotor? Dalam hal ini, Rasulullahsaw pernah bersabda maksudnya: �Bahawa hati itu berkarat, seperti berkaratnya besi."

Lalu orang bertanya, "Wahai Rasulullah, bagaimana membersihkanya?"

Jawab Rasulullah: "Membaca al-Quran dan mengingati mati."

Membaca al-Quran dijelaskan di sini bagi membersihkan kekotoran di jantung yang didatangkan syaitan mengikut saluran darah.

Sabda Rasulullah lagi bermaksud: "Tiadalah antara yang memberi syafaat yang lebih utama kedudukannya pada Allah daripada al-Quran.

Tidak nabi, tiada malaikat dan tidak lainnya."

Baginda bersabda lagi: "Yang terbaik daripada kamu ialah yang mempelajari al-Quran dan mengajarkannya".

Amalkan membaca al-Quran pada malam, terutama malam Jumaat dan malam-malam awal, pertengahan dan akhir bulan. Seperti yang diriwayatkan, al-Quran itu ada jantungnya seperti manusia yang mempunyai jantung dalam dirinya.

Yang dimaksudkan dengan jantung al-Quran ialah surah Yasin.

Justeru, hikmat membaca Yasin pada malam Jumaat, pada malam bulan Ramadan dan pada subuh menjelang hari raya adalah terlalu besar serta diampunkan dosanya.

Sabda Rasulullah: "Jantung al-Quran adalah surah Yasin. Tidaklah dibaca akan dia oleh seorang melainkan menghendaki keredaan Allah dan keselamatan pada hari akhirat dan Allah mengampuni dosanya."

Ayat terbesar dan digelar raja segala ayat dalam al-Quran ialah ayat Kursi.

Hadis Nabi: "Sebesar-besar ayat di kitab Allah ialah ayat Kursi.

�Ada satu ayat yang menjadi penghulu daripada segala ayat.

�Jika dibaca ayat itu dalam sebuah rumah, sedangkan di dalamnya ada syaitan, maka keluarlah syaitan itu dari rumah itu.

�Ayat itu ialah ayat Kursi." (Hadis riwayat Tirmizi).

Firman Allah bermaksud: "Tidak akan diseksa hati yang terbendung dalamnya ayat-ayat suci al-Quran pada akhirat nanti."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Analisis Kerjaya Diri

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Sunday, November 29, 2009 2 comments


* Analisis Kerjaya Diri Semasa membuat pemilihan kerjaya yang bersesuaian dengan diri, anda perlulah terlebih dahulu mengenali diri sendiri. Jika anda tidak mengenali diri sendiri, anda mungkin akan melakukan kesilapan semasa membuat pemilihan kerjaya. Jika ini berlaku, anda tidak akan dapat mencapai kepuasan dalam apa yang anda lakukan. Salah satu cara untuk mengenali diri sendiri ialah dengan membuat penilaian diri. Anda boleh menggunakan kaedah berikut untuk membuat penilaian diri. Tandakan kotak di bawah mengikut keutamaan. Minat Tidak Minat Komen anda

1. Subjek diminati di sekolah

a. Bahasa -Bahasa Melayu -Bahasa Inggeris -Bahasa Tamil -Bahasa Mandarin -Bahasa asing

b. Sastera Sejarah Geografi Kesusasteraan Melayu Pengajian Islam

c. Sains Kimia Fizik Biologi Matematik

d. Subjek Praktikal -Lukisan -Sains Rumah tangga -Sains Pertanian -Perakaunan -Komputer -Kemahiran Hidup -lain-lain


2. Ko-kurikulum

a. Pasukan beruniform -Pasukan kadet -Pasukan pengakap -Pasukan Pandu Puteri -Pasukan Bulan Sabit Merah -Lain-lain

b. Pasukan Praktikal -Kelab Bahas/Pidato -Kelab Kembara -Kelab Komputer -Lain-lain

c. Badan Kemasyarakatan -Kelab Interaksi -Kelab Kaunseling -lain-lain


3. Hobi

a. Hobi di dalam rumah

b. Hobi di luar rumah


4. Aktiviti luar sekolah

a. Sukan

b. Kumpulan keagamaan

c. Kumpulan kemayarakatan

d. Kumpulan kebudayaan

e. Pertubuhan kebajijkan


5. Adakah anda suka bertugas

a. Di dalam pejabat?

b. Di luar pejabat?


6. Adakah anda suka bekerja

a. Sendirian

b. Berkumpulan


7. Bolehkah anda bekerja dengan orang lain di dalam satu kumpulan?

a. Ya

b. Tidak


8. Adakah anda suka kerjaya yang melibatkan orang ramai?

a. ya

b. Tidak


9. Apakah motivasi anda untuk bekerja?

a. Gaji

b. Kepuasan kerja

c. Kebajikan/Perkhidmatam


10. Mahukah anda habiskan sebahagian besar hidup anda pada satu pekerjaan sahaja?

a. Ya

b. Tidak


MENENTUKAN KERJAYA MENGIKUT MINAT ANDA Mungkin tiada sesiapa pun pernah terfikir mahu menjadi seorang aktuari, penganalisis sistem, ahli psikologi, atau pakar nuklear kerana jawatan sebegini tidak begitu didedahkan kepada kanak-kanak. Terdapat beberapa faktor yang menyebabkan perkara ini terjadi. Antaranya termasuklah kerja sebegini tidak begitu melibatkan orang ramai, kurang permintaan terhadapnya dan diceburi oleh golongan atau kaum tertentu sahaja. Secara umumnya, kerjaya seseorang itu lebih banyak dipengaruhi oleh kecenderungan dan pencapaian akademiknya berbanding dengan faktor lain.

Anda boleh memasuki pasaran kerja melalui beberapa peringkat latihan akademik yang ada di negara kita. Antaranya ialah:


* Diploma/Ijazah Daripada Institusi Pengajian Tinggi. Mereka yang mempunyai ijazah atau diploma daripada institusi pengajian tingi selalunya menjawat jawatan tinggi dan profesional seperti doktor, akauntan, jurutera dan arkitek. Untuk menjawat jawatan seperti ii, kita perlu mengikuti latihan dan pengajian khas yang boleh diperolehi daripada institusi pengajian tinggi tempatan dan luar negara.

* Program Politeknik, dan Vokasional. Negara kita ada menyediakan pelbagai program latihan kemahiran vokasional pada peringkat sijil dan diploma seperti teknikal dalam bidang elektronik dan mekatronik. latihan kemahiran seperti in boleh diperolehi daripada institusi vokasional/teknikal tajaan kerajaan atau pusat-pusat latihan badan berkanun dan sektor swasta.

* Program Sektor Awam Anda juga boleh mendapatkan latihan kemahiran jangka pendek dan jangka panjang yang disediakan oleh sektor awam. Antaranya ialah program-program kemahiran belia anjuran Institut kemahiran MARA dan Institut Latihan belia negara (, program-program keusahawanan dan perdagangan anjuran Kementerian Pembangunan Usahawan dan latihan kejururawatan dan pembantu perubatan anjuran Kementerian Kesihatan.

* Latihan Teknikal dan Profesional Sektor Swasta Latihan kemahiran dalam pelbagai bidang teknikal dan profesional daripada pelbagai institusi pengajian swasta. Ini termasuklah kelayakan profesional daripada institusi pengajian tinggi dan badan profesional luar negara yang bekerjasama dengan institusi pengajian tinggi swasta dan badan profesional tempatan.

* Latihan Angkatan Tentera atau Polis Latihan angkatan tentera dan polis hanya dikendalikan oleh pihak kerajaan. Latihan polis dikendalikan oleh Pusat Latihan Polis Diraja Malaysia, sementara latihan ketenteraan pula dikendalikan oleh Kementerian Pertahanan.

* Belajar sendiri atau Melalui Sistem Jarak Jauh/Gaya Pos Kini, terdapat banyak sekolah dan institusi pengajian tinggi swasta yang menawarkan pelbagai kursus jarak jauh/gaya pos . Cara belajar yang sebegini sesuai untuk golongan yang bekerja atau yang tinggal jauh daripada institusi pengajian yang menawarkan kursus pilihan.


ANALISIS KERJAYA DIRI Semasa membuat pemilihan kerjaya yang bersesuaian dengan diri, anda perlulah terlebih dahulu mengenali diri sendiri. Jika anda tidak mengenali diri sendiri, anda mungkin akan melakukan kesilapan semasa membuat pemilihan kerjaya. Jika ini berlaku, anda tidak akan dapat mencapai kepuasan dalam apa yang anda lakukan. Salah satu cara untuk mengenali diri sendiri ialah dengan membuat penilaian diri. Anda boleh membuat senarai semak dan menandakan mengikut kategori minat/tidak berminat. Anda boleh mencuba senarai semak berikut:


1. Subjek diminati di sekolah

a. Bahasa

* Bahasa Melayu

* Bahasa Inggeris

* Bahasa Tamil

* Bahasa Mandarin

* Bahasa asing


b. Sastera

* Sejarah

* Geografi

* Kesusasteraan Melayu

* Pengajian Islam


c. Sains


* Kimia

* Fizik

* Biologi

* Matematik


d. Subjek praktikal


* Lukisan

* Sains Rumah Tangga

* Sains Pertanian

* Perakaunan

* Komputer

* Kemahiran Hidup dan sebagainya...


2. Ko-kurikulum


a. Pasukan beruniform


* Pasukan Kadet

* Pasukan Pengakap

* Pasukan Pandu Puteri

* Pasukan Bulan Sabit Merah

* Lain-lain...


b. Persatuan Praktikal


* Kelab Bahas/Pidato

* Kelab Kembara

* Kelab Komputer

* Lain-lain...


c. Badan kemasyarakatan


* Kelab Interaksi

* Kelab Kaunseling

* Lain-lain...


3. Hobi


a. Hobi di dalam rumah

b. Hobi di luar rumah


4. Aktiviti Luar Sekolah


a. Sukan

b. Kumpulan Keagamaan

c. Kumpulan Kemasyarakatan

d. Kumpulan Kebudayaan

e. Pertubuhan Kebajikan


5. Adakah anda suka bertugas


a. Di dalam pejabat?

b. Di luar pejabat?


6. Adakah anda suka bekerja


a. Sendirian?

b. Berkumpulan?


7. Bolehkah anda bekerja dengan orang lain di dalam satu kumpulan?


a. Ya

b. Tidak


8. Adakah anda suka kerjaya yang melibatkan orang ramai?


a. Ya

b. Tidak


9. Apakah motivasi anda untuk bekerja?


a. Gaji

b. Kepuasan kerja

c. Kebajikan/perkhidmatan


10. Mahukan anda habiskan sebahagian besar hidup anda pada satu pekerjaan sahaja?


a. Ya

b. Tidak


Dengan membuat analisis jadual ini, anda dapat melihat kecenderungan diri anda. Umpamanya, jika anda berminat menjadi seorang pakar kaji bumi ( anda mesti meminati mata pelajaran geografi, matematik dan sains. Anda juga mesti berminat melakukan kerja-kerja lasak di luar pejabat dan kerja penyelidikan di dalam makmal. Buatlah analisis anda sendiri secara terperinci. Fikirkan dahulu selama seminggu atau dua minggu sebelum membuat sebarang keputusan mengenai kerjaya yang ingin anda ceburi. MENINGKATKAN SIKAP MENERAJUI DIRI Dalam bahagian-bahagian yang lepas, sudah dibincangkan tentang sikap menerajui diri dan hubungan diri dengan pihak lain. Juga telah dibincangkan tentang sikap menerajui diri dalam kelompok manusia atau organisasi.

Dalam bab ini, beberapa petua penting diutarakan sebagai amalan-amalan positif untuk meningkatkan sikap dan pemikiran menerajui diri.


1. Sentiasa amalkan sikap ingin belajar Setiap peristiwa dalam hidup memberi peluang kepada kita untuk mempelajari sesuatu yang baru atau mengukuhkan perkara yang telah kita ketahui. Dalam setiap keadaan, sama ada yang menyenangkan atau kurang menyenangkan, ada sesuatu yang dapat kita pelajari. Semua ini mengayakan diri kita dengan pengalaman untuk menjalani kualiti kehidupan yang lebih baik.

2. Hadapi segala cabaran dalam hidup tanpa menyalahgunakan alkohol, dadah dan perangsang yang lain. Kecuali untuk tujuan perubatan, penggunaan `sokongan palsu' semua di atas perlu dielakkan. hadapi segala-galanya dengan minda positif dan perkuatkan diri. Selagi bahan-bahan tersebut digunakan, selagi itulah kita tidak belajar menjadi positif.

3. Sedari bahawa kapasiti mental adalah begitu besar dan di luar imaginasi kita. berhenti meletakkan halangan kepada kapasiti minda dan kapasiti diri sendiri. Tidak ada sebarang perkara pun yang mustahil selagi kita benarkan diri kita menghadapinya. beri matlamat kepada diri untuk mencapai sesuatu dan berikan tempoh perkara tersebut mahu dicapai. Tumpukan segala perhatian dan anda sendiri akan hairan dan kagum dengan keputusannya.

4. Sentiasa bercakap dengan diri sendiri secara positif. Kita seringkali sibuk bercakap dengan orang lain sehinggakan lupa bercakap dengan diri sendiri. perbualan diri bukan untuk mengeluh tentang nasib malang atau kecelakaan yang menimpa diri tetapi dijuruskan kepada perbualan positif. Ajak diri sendiri menuju kejayaan. Berilah semangat kepada diri sendiri. Anggapkan segala perkara negatif sebagai halangan sementara yang dapat diatasi untuk mengecapi kejayaan.

5. Sentiasa bersikap menerajui diri tentang kesihatan diri. Ramai yang amat teliti dengan barang-barang kepunyaan mereka dan mereka sentiasa berhati-hati menjaga supaya barang-barang tersebut digunakan dengan baik dan tidak rosak. Malangnya, perhatian yang serius tidak diberikan kepada `barang' kepunyaan yang paling berharga iaitu badan sendiri. Sayangilah diri sendiri dengan memastikan kesihatan diri sentiasa terpelihara. Lakukan aktiviti fizikal seperti senaman dan kawal pemakanan untuk memastikan kesejahteraan diri.

6. Sentiasa menimba ilmu. Ilmu ialah kuasa. seseorang yang menerajui diri mempunyai ilmu pengetahuan yang luas bukan sahaja tentang kerjayanya, malah fenomena yang berlaku di sekelilingnya. Sikap rajin membaca dan ingin tahu akan membantu kita menimba ilmu yang banyak.

7. Tuliskan perkara-perkara yang mahu dicapai dan letakkan di tempat-tempat yang strategik. Ini akan mengingatkan diri secara positif untuk mencapai perkara yang diingini itu, setiap kali membacanya. mesej daripada penglihatan akan dihantar ke otak dan pengulangan perkara ini akan terekod di dalam minda. Otak akan sendiri menjana cara untuk mencapai perkara tersebut.

8. Biasakan diri mendengar dan menonton perkara yang membawa perasaan menerajui diri. Menonton filem-filem yang ceria dan mendengar muzik yang menyeronokkan akan membantu diri berehat sambil mengukuhkan perasaan menerajui diri. Amalan menonton cerita-cerita seram dan menakutkan, cerita-ceria sedih, lagu-lagu sedih atau melankolik secara berlebihan akan membawa pemikiran ke arah membatasi diri.

9. Biasakan diri lebih memuji dan elakkan mengutuk. Sentiasa pamerkan sikap mesra dengan orang lain dan juga diri sendiri. Elakkan mengkritik orang secara negatif kerana ini menjadi amalan negatif minda. Pujilah orang lain dan berilah pandangan yang positif dengan cara yang positif. kelemahan seseorang yang diberitahu kepadanya dengan cara halus dan teliti akan membolehkan orang tersebut menerimanya dengan hati terbuka dan berterima kasih.

10. Terimalah segala pujian daripada orang lain dengan ucapan terima kasih. Elakkan daripada terlalu merendah diri keran pelakuan ini jelas kepurapuraan dan negatif. Menerima pujian dengan ucapan terima kasih merupakan satu langkah menjauhkan orang lain yang memberi pujian kepada kita secara sinis untuk tujuan negatif. Terimalah pujian secara positif dan jangan pula bersikap angkuh dan merendahkan diri orang yang memuji kita.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Manfaat dan Kebaikan Susu Ibu

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 2 comments


PUJIAN harus diberikan kepada ibu yang memberikan susu badan kepada anak. Walaupun kesedaran mengenai kepentingan memberikan susu badan semakin meningkat, ia masih belum mencapai sasaran. Kajian Morbiditi dan Kesihatan Kebangsaan 1996 menunjukkan, kadar penyusuan badan hanya sekitar 88.6 peratus dan masih banyak usaha perlu dilakukan untuk menggalakkan semua ibu di negara ini memberikan susu badan secara eksklusif selama enam bulan.

Penghasilan susu akan bertambah dengan penurunan paras hormon progesteron, iaitu dalam tempoh 30 hingga 40 jam selepas bersalin. Pada ketika ini, badan akan merembeskan prolaktin dan oksitosin (hormon yang menghasilkan susu).

Hisapan puting oleh bayi juga akan merangsang penghasilan susu. Paras prolaktin perlu tinggi untuk membolehkan susu dihasilkan. Bagaimanapun, ada kalanya pengeluaran susu terhenti jika penyusuan tidak berlaku secara sempurna dan susu yang terhasil tidak keluar dari payudara, walaupun paras prolaktin tinggi.


Biasanya bayi hanya menyusu tiga kali dalam tempoh 24 hingga 48 jam selepas kelahiran. Kekerapan ini akan meningkat pada hari kelima dan menurun kembali pada hari ketujuh atau kelapan.
Namun ada cara untuk menggalakkan penyusuan ibu iaitu tidak memberikan puting tiruan kepada bayi. Ia bukan saja tidak membantu, malah menyukarkan bayi untuk menyusu susu ibunya.

Seperkara yang menarik, bayi tidak akan mengalami masalah keracunan kerana susu ibu adalah makanan paling bersih dan steril, walaupun ibu menghidap penyakit. Malah, ia boleh diberi sekerap mungkin selama mana bayi memerlukannya. Beberapa faktor boleh merencatkan penghasilan susu badan iaitu apabila ibu berasa runsing, takut, sakit, malu dan bimbang.


Malah, tabiat merokok dan minum minuman keras perlu dihindarkan sama sekali, baik ketika mengandung atau selepas bersalin. Memberi susu badan bukan saja mendatangkan manfaat kepada ibu dan anak, tetapi kesannya turut dirasai masyarakat. Ibu harus faham, bayi anda berhak mendapat makanan terbaik dan anak tidak sepatutnya diberikan makanan atau minuman selain susu ibu, kecuali atas sebab tertentu.


Manfaat kepada bayi:

* Susu ibu mengandungi protein, lemak dan asid lemak omega 3 yang mudah hadam untuk membantu perkembangan mental.


* Antibodi dalam susu ibu melindungi bayi daripada jangkitan dan penyakit gangguan usus, masalah pernafasan dan jangkitan telinga.


* Susu ibu mengurangkan risiko penyakit kencing manis dan kanser di kalangan kanak-kanak.


* Kanak-kanak yang diberikan susu badan terlindung daripada masalah alahan.


* Susu badan mengurangkan risiko radang usus bagi bayi pramatang.


* Susu badan juga mengurangkan masalah karies gigi, penglihatan, pertuturan dan menguatkan rahang.


* Memberikan susu badan mengelakkan sindrom kematian bayi secara mengejut.


* Susu badan dikatakan mampu merendahkan risiko diserang penyakit jantung apabila dewasa kelak.


* Anak yang diberikan susu badan kurang mendapat masalah cirit-birit dan ini akan mengurangkan perbelanjaan perubatan.

* Merapatkan hubungan di antara ibu dan anak.


Manfaat kepada ibu:


* Melindungi ibu daripada kanser payu dara dan rahim.

* Membantu mengurangkan berat badan secara semula jadi dan mengempiskan perut kerana hormon oksitosin yang dihasilkan mempercepatkan pengecutan rahim.


* Proses di atas akan mengurangkan tempoh pengeluaran darah nifas.


* Mempercepatkan pemulihan luka selepas bersalin.


* Merendahkan risiko osteoporosis dan masalah jantung.


* Menjimatkan belanja untuk membeli susu formula.


* Pemberian susu badan antara cara merancang keluarga dan dapat menjarakkan anak secara semula jadi.


* Biasanya ibu yang memberikan susu badan akan berasa lebih puas hati dapat menjalankan tanggungjawabnya sebagai ibu.

Manfaat kepada masyarakat:


* Pasangan yang baru mendapat anak masih boleh meluangkan masa untuk bersama keluarga dan masyarakat.


* Mengurangkan kos rawatan, perubatan dan ujian makmal.


* Menjimatkan sumber alam sekitar kerana penggunaan tenaga dan pencemaran dikurangkan.


* Apabila anak sihat, ibu dan bapa boleh menumpukan perhatian kepada kerja dan menjadi lebih produktif.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Kisah Syaitan Laknatullah

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Dalam sebuah kitab karangan Imam al-Ghazali menyebutkan bahwa iblis itu sesungguhnya namanya disebut sebagai al-Abid (ahli ibadah) pada langit yang pertama, pada langit yang keduanya disebut az-Zahid. Pada langit ketiga, namanya disebut al-Arif. Pada langit keempat, namanya adalah al-Wali. Pada langit kelima, namanya disebut at-Taqi. Pada langit keenam namanya disebut al-Kazin. Pada langit ketujuh namanya disebut Azazil manakala dalam Luh Mahfudz, namanya ialah iblis.

Dia (iblis) lupa akibat urusannya. Maka Allah S.W.T telah memerintahkannya sujud kepada Adam. Lalu iblis berkata, "Adakah Engkau mengutamakannya daripada aku, sedangkan aku lebih baik daripadanya. Engkau jadikan aku daripada api dan Engkau jadikan Adam daripada tanah."

Lalu Allah S..W.T berfirman yang maksudnya, "Aku membuat apa yang aku kehendaki." Oleh kerana iblis memandang dirinya penuh keagungan, maka dia enggan sujud kepada Adam A.S kerana bangga dan sombong.

Dia berdiri tegak sampai saatnya malaikat bersujud dalam waktu yang berlalu. Ketika para malaikat mengangkat kepala mereka, mereka mendapati iblis tidak sujud sedang mereka telah selesai sujud. Maka para malaikat bersujud lagi bagi kali kedua kerana bersyukur, tetapi iblis tetap angkuh dan enggan sujud. Dia berdiri tegak dan memaling dari para malaikat yang sedang bersujud. Dia tidak ingin mengikut mereka dan tidak pula dia merasa menyesal atas keengganannya.

Kemudian Allah S.W.T merubahkan mukanya pada asalnya yang sangat indah cemerlangan kepada bentuk seperti babi hutan. Allah S.W.T membentukkan kepalanya seperti kepala unta, dadanya seperti daging yang menonjol di atas punggung, wajah yang ada di antara dada dan kepala itu seperti wajah kera, kedua matanya terbelah pada sepanjang permukaan wajahnya. Lubang hidungnya terbuka seperti cerek tukang bekam, kedua bibirnya seperti bibir lembu, taringnya keluar seperti taring babi hutan dan janggut terdapat sebanyak tujuh helai.

Setelah itu, lalu Allah mengusirnya dari syurga, bahkan dari langit, dari bumi dan ke beberapa jazirah. Dia tidak akan masuk ke bumi melainkan dengan cara sembunyi. Allah S.W.T melaknatinya sehingga ke hari kiamat kerana dia menjadi kafir. Walaupun iblis itu pada sebelumnya sangat indah cemerlang rupanya, mempunyai sayap emapt, banyak ilmu, banyak ibadah serta menjadi kebanggan para malaikat dan pemukanya, dan dia juga pemimpin para malaikat karubiyin dan banyak lagi, tetapi semua itu tidak menjadi jaminan sama sekali baginya. Ketika Allah S.W.T membalas tipu daya iblis, maka menangislah Jibril A.S dan Mikail. Lalu Allah S.W.T berfirman yang bermaksud, "Apakah yang membuat kamu menangis?" Lalu mereka menjawab, "Ya Allah! Kami tidaklah aman dari tipu dayamu."

Firman Allah bagi bermaksud, "Begitulah aku. Jadilah engkau berdua tidak aman dari tipu dayaku."

Setelah diusir, maka iblis pun berkata, "Ya Tuhanku, Engkau telah mengusir aku dari Syurga disebabkan Adam, dan aku tidak menguasainya melainkan dengan penguasaan-Mu. "

Lalu Allah berfirman yang bermaksud, "Engkau dikuasakan atas dia, yakni atas anak cucunya, sebab para nabi adalah maksum."

Berkata lagi iblis, "Tambahkanlah lagi untukku." Allah berfirman yang maksudnya, "Tidak akan dilahirkan seorang anak baginya kecuali tentu dilahirkan untukmu dua padanya."

Berkata iblis lagi, "Tambahkanlah lagi untukku." Lalu Allah berfirman dengan maksud, "Dada-dada mereka adalah rumahmu, engkau berjalan di sana sejalan dengan peredaran darah."

Berkata iblis lagi, "Tambahkanlah lagi untukku." Maka Allah berfirman lagi yang bermaksud, "Dan kerahkanlah terhadap mereka pasukan berkuda dan pasukan yang berjalan kaki, ertinya mintalah tolong menghadapi mereka dengan pembantu-pembantumu , baik yang naik kuda mahupun yang berjalan kaki. Dan berserikatlah dengan mereka pada harta, iaitu mendorong mereka mengusahakannya dan mengarahkannya ke dalam haram."

"Dan pada anak-anak, iaitu dengan menganjurkan mereka dalam membuat perantara mendapat anak dengan cara yang dilarang, seperti melakukan senggama dalam masa haid, berbuat perkara-perkara syirik mengenai anak-anak itu dengan memberi nama mereka Abdul Uzza, menyesatkan mereka dengan cara mendorong ke arah agama yang batil, mata pencarian yang tercela dan perbuatan-perbuatan yang jahat dan berjanjilah mereka." (Hal ini ada disebutkan dalam surah al-Isra ayat 64 yang bermaksud : "Gerakkanlah orang yang engkau kuasai di antara mereka dengan suara engkau dan kerahkanlah kepada mereka tentera engkau yang berkuda dan yang berjalan kaki dan serikanlah mereka pada harta dan anak-anak dan berjanjilah kepada mereka. Tak ada yang dijanjikan iblis kepada mereka melainkan (semata-mata) tipuan."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Apa Yang Salah Pada Gambar Ini?

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 3 comments




cuba la teka..
apa yg pelik pd gambar ini..
tu pun kalu bijak laaa
dan pantang dicabar...hehehhee

soalan senang aje ni..tak leh jawab..tak tau laa!!..hehheee

TUTUP..DAH DIJAWAB..SYABAS DAN TAHNIAH!!


Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Nabi Memakai Cincin

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Adalah Nabi kita Muhammad S.A.W berminat juga memakai cincin. Tetapi cara memakainya itu tidaklah keterlaluan iaitu tidak lebih dari dua bentuk sahaja. Terkadang dipakainya satu sahaja, terkadang di tangan kanan dan ada kalanya di tangan kiri. Ini amat berlainan sekali dengan orang di zaman kita ini, di mana orang di zaman kita ini apabila berminat dengan cincin dipakainya sepuluh jari dengan sepuluh cincin. Wah jauh sekali perbezaannya ya?

Dan adalah cincin-cincin Nabi itu dipebuat daripada perak dan permatanya daripada Akik. Dan pernah sekali Nabi Muhammad S.A.W memakai cincin emas iaitu waktu sebelum diturunkan lagi ayat yang melarang orang laki-laki memakai emas. Kemudian apabila diturunkan ayat itu maka nabi pun segera menanggalkannya dan menyuruh sekalian sahabat-sahabatnya yang memakai cincin emas supaya menanggalkannnya.

Dan lagi adalah Nabi kita Muhammmad S.A.W itu memakai cincin pada jari manisnya yang kanan atau kiri, dan terkadang Nabi juga memakai pada jari kelingkingnya kanan dan kiri. Terukir pada cincinnya itu Muhammad Rasulullah iaitu Nabi mengukir namanya di atas cincin itu, dan perbuatan Nabi itu juga sebagai membolehkan ke atas umat-umatnya mengukir nama si pemakai di atas cincinnya itu, bukan nama Nabi Muhammad Rasulullah sebagai mana yang terdapat dalam hadis Nabi S.A.W:

Ertinya: Diriwayatkan daripada sahabat Nabi S.A.W yang bernama Anas bin Malik RA. Katanya, adalah ukiran atau tulisan pada cincin Nabi Muhammad S.A.W itu tiga baris pertama Muhammad, kedua Rasul dan ketiga Allah.

Dan tersebut di dalam kitab Bahrulmazi, bahawa telah ijmak sekalian umat Fekah, sesungguhnya makruh hukumnya memakai cincin di jari telunjuk atau jari tengah atau ibu jari, kerana Nabi tiada memakai cincinnya pada jari-jari tersebut. Dan makruh juga hukumnya bagi perempuan memakai cincin perak kerana cincin perak itu ketentuan bagi laki-laki.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Korban Lembu

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Saturday, November 28, 2009 0 comments
Print

7 Perkara Ganjil Di Dalam Kubur

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Terdapat seorang pemuda yang kerjanya menggali kubur dan mencuri kain kafan untuk dijual. Pada suatu hari, pemuda tersebut berjumpa dengan seorang ahli ibadah untuk kenyatakan kekesalannya dan keinginan untuk bertaubat kepada Allah s. w. t. Dia berkata, "Sepanjang aku menggali kubur untuk mencuri kain kafan, aku telah melihat 7 perkara ganjil yang menimpa mayat-mayat tersebut. Lantaran aku merasa sangat insaf atas perbuatanku yang sangat keji itu dan ingin sekali bertaubat."

" Yang pertama, aku lihat mayat yang pada siang harinya menghadap kiblat. Tetapi pabila aku menggali semula kuburnya pada waktu malam, aku lihat wajahnya telahpun membelakangkan kiblat. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" tanya pemuda itu. " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang telah mensyirikkan Allah s. w. t. sewaktu hidupnya. Lantaran Allah s. w. t. menghinakan mereka dengan memalingkan wajah mereka dari mengadap kiblat, bagi membezakan mereka daripada golongan muslim yang lain," jawab ahli ibadah tersebut.

Sambung pemuda itu lagi, " Golongan yang kedua, aku lihat wajah mereka sangat elok semasa mereka dimasukkan ke dalam liang lahad. Tatkala malam hari ketika aku menggali kubur mereka, ku lihat wajah mereka telahpun bertukar menjadi babi. Mengapa begitu halnya, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai anak muda, mereka itulah golongan yang meremehkan dan meninggalkan solat sewaktu hidupnya. Seungguhnya solat merupakan amalan yang pertama sekali dihisab. Jika sempurna solat, maka sempurnalah amalan-amalan kita yang lain,"

Pemuda itu menyambung lagi, " Wahai tuan guru, golongan yang ketiga yang aku lihat, pada waktu siang mayatnya kelihatan seperti biasa sahaja. Pabila aku menggali kuburnya pada waktu malam, ku lihat perutnya terlalu gelembung, keluar pula ulat yang terlalu banyak daripada perutnya itu." " Mereka itulah golongan yang gemar memakan harta yang haram, wahai anak muda," balas ahli ibadah itu lagi. " Golongan keempat, ku lihat mayat yang jasadnya bertukar menjadi batu bulat yang hitam warnanya. Mengapa terjadi begitu, wahai tuan guru?" Jawab ahli ibadah itu, " Wahai pemuda, itulah golongan manusia yang derhaka kepada kedua ibu bapanya sewaktu hayatnya. Sesungguhnya Allah s.w. t. sama sekali tidak redha kepada manusia yang menderhakai ibubapanya."

"Ku lihat ada pula mayat yang kukunya amat panjang, hingga membelit-belit seluruh tubuhnya dan keluar segala isi dari tubuh badannya," sambung pemuda itu. " Anak muda, mereka itulah golongan yang gemar memutuskan silaturrahim. Semasa hidupnya mereka suka memulakan pertengkaran dan tidak bertegur sapa lebih daripada 3 hari. Bukankah Rasulullah s. a. w. pernah bersabda, bahawa sesiapa yang tidak bertegur sapa melebihi 3 hari bukanlah termasuk dalam golongan umat baginda," jelas ahli ibadah tersebut.

" Wahai guru, golongan yang keenam yang aku lihat, sewaktu siangnya lahadnya kering kontang. Tatkala malam ketika aku menggali semula kubur itu, ku lihat mayat tersebut terapung dan lahadnya dipenuhi air hitam yang amat busuk baunya," " Wahai pemuda, itulah golongan yang memakan harta riba sewaktu hayatnya," jawab ahli ibadah tadi.

" Wahai guru, golongan yang terakhir yang aku lihat, mayatnya sentiasa tersenyum dan berseri-seri pula wajahnya. Mengapa demikian halnya wahai tuan guru?" tanya pemuda itu lagi. Jawab ahli ibadah tersebut, " Wahai pemuda, mereka itulah golongan manusia yang berilmu. Dan mereka beramal pula dengan ilmunya sewaktu hayat mereka. Inilah golongan yang beroleh keredhaan dan kemuliaan disisi Allah s. w. t. baik sewaktu hayatnya mahupun sesudah matinya." Ingatlah, sesungguhnya daripada Allah s. w. t kita datang dan kepadaNya jualah kita akan kembali. Kita akan dipertanggungjawabkan atas setiap amal yang kita lakukan, hatta amalan sebesar zarah.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Tanggungjawab Bapa Selepas Anak Dilahirkan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Friday, November 27, 2009 0 comments


1. Menanam uri
Kebanyakan daripada kita tidak menghiraukan tentang kepentingan uri. Di saat-saat kegembiraan menerima ahli baru, seringkali uri dilupakan. Jika pihak keluaga tidak mengambil uri, klinik atau hospital mengumpulkan uri-uri itu dan diderma kan kepada syarikat swasta.

Kemudian uri itu diproses bagi memperolehi hormon yang terkandung di dalamnya. Hormon-hormon ini banyak digunakan dalam alat-alat kecantikan dan solekan. Sebahagian ibu bapa cuma membuang bayi dalam tong sampah tanpa memikirkan uri adalah teman rapat bayi didalam kandungan Uri amat penting kepada bayi. Orang tua dahulu mengamalkan cara menanam uri dengan baik. Mereka mencuci dan membalutnya dengan kain dan ditanam, Adab ini adalah baik kerana menghargai sesuatu.

2. Mengazan dan mengqamatkan anak
Bayi yang baru lahir, telinganya berfungsi dengan baik. Islam menganjurkan diazankan di telinga kanan dan diqamatkan di telinga kiri. Tujuannya ialah untuk mengingatkan kembali anak tentang perjanjian yang pernah dikaitkan dengan tuhan di alam Rohani.

3. Mendoakan anak
Usaha membesarkan dan mendidik anak supaya menjadi manusia berguna bukanlah suatu yang dapat dipastikan kejayaanya. Doa- Berdoa adalah satu usaha. Doa merupakan usaha meminta pertolongan kepada Allah.



Lima perkara yang memepengaruhi jiwa dan harapan orang yang berdoa:-
a. Dengan berdoa, maka semakin tumbuh subur keyakinan bahawa Allah SWT itu dekat.
b. Segala permohonan dari hamba-Nya akan mendapat perhatian sepenuhnya daripada Allah SWT.
c. Supaya doa itu diterima Allah SWT, maka orang yang berdoa terlebih dahulu menjalankan petunjuk dan anjuran Allah.
d. Hendaklah percaya dengan kesungguhan hati dan keimanan kepada Allah SWT.
e. Dengan menjalankan seruan Allah dan percaya kepada-Nya maka Allah akan memberikan petunjuk dan ilmu pengetahuan agar tidak tersesat dan berputus asa.

Antara doa-doa yang patut diamalkan oleh orang tua agar anak- anak mereka menjadi orang yang diredhai Allah iaitu :
a) Doa agar anak patuh kepada Allah - Al Bagarah : 128
b) Doa agar diberi anak yang baik - Al Imran : 38
c) Doa agar diberi zuriat yang menyenangkan hati - Furqan : 74
d) Doa agar anak tetap mengerjakan solat - Ibrahim : 40
e) Doa ketika memberi nama anak

4. Panduan menamakan anak

Sunat memilih nama yang baik kepada anak. Memberikan nama kepada anak merupakan cermin keperibadian dan kefahaman orang tua, kerana nama yang diberikan menggambarkan harapan hati dan harapan orang yang memberikannya. Masa memberikan nama dan orang yang berhak memberikan nama.- Berdasarkan kepada beberapa hadis Rasulullah SAW, maka memberikan nama bagi bayi dapat dilakukan pada hari lahirnya ataupun 3 hari sesudah kelahiran. Jika belum, boleh ditunda hingga sampai perlaksanaan aqiqah - Siapa yang berhak, ayah atau ibu. Sebenarnya ianya boleh dibincang antara suami dan isteri ketika ingin memberi nama. Menurut Nasyaat Al-Masri, hak memberi nama diberikan pada ayah, kerana adalam Al-Quran menjelaskan supaya anak dinasab> kan kepada ayah bukan ibu.

Pemilihan nama yang utama - Syariat Islam menganjurkan supaya nama yang baik kerana nama tersebut akan dipanggil Allah pada hari Qiamat. Rasulullah SAW telah bersabda yang maksudnya: " Namakan denagn nama para nabi, dan nama yang paling Allah suka ialah nama Abdullah dan Abdurrahman dan nama yang paling benar ialah Harits dan Humaam dan nama yang paling buruk ialah Harb dan Murrah. " (HR. Abi Wahab Al-Jasyimi) -

Para ulama sepakat mengharamkan semua nama yang mengabdikan selain dari Allah SWT seperti Abdul Uzza, Abdul Kaabah dan lain-lain. Nama yang makrikh yang perlu dihindari iaitu Yasar, Rabah, Najah, Aflah dan Barakah. Nabi SAW melarang umatnya menamakan anak dengan nama-nama tersebut. - Nama seperti nama malaikat seperti Mikail dan sebagainya.

Ada 2 pendapat ulama, sebahagiannya membolehkan manakala sebahagian lagi melarang.- Tidak boleh menamakan dengan nama-nama yang buruk yang akan menggambarkan corak kehidupan yang tidak dapat diterima oleh fitrah manusia. - Tidak boleh menamakan dengan nama daripada surah dalam Al- Quran seperti Thaha, Yasin dan sebagainya.

Ibnul Qayyim menjelaskan, nama Yasin dan Thaha adalah salah satu nama nabi adalah tidak benar. Imam Malik mengatakan bahawa nama> -nama tersebut makruh dipakai untuk nama anak. - Rasulullah menganjurkan kepada seseorang yang mempunyai cita cita yang baik untuk diharapkan melalui nama anak-anak. Memberi gelaran kepada anak - Adalah sangat terpuji memberi gelaran yang baik kepada bayi semenjak kecil lagi bagi memberikan motivasi anak. Namun begitu, biarlah gelaran yang baik dan jauhi gelaran yang> boleh memalukannya.

5. Penyembelihan aqiqah
Untuk mensyukuri kelahiran anak, agama menganjurkan untuk mengadakan acara kesyukuran. Menyembelihkan kambing bagi anak lelaki, 2 ekor dan seekor bagi anak perempuan. Acara tersebut sebaiknya dijalankan ketika anak berumur 7 hari. Aqiqah amat penting, menurut keterangan ulama, hukumnya adalah "Sunat Muakkad". Dengan aqiqah akan menjadikan anak dapat memberi pembelaan (syafaat) kepada orang tuanya pada hari qiamat.

Hikmah aqiqah.
a. Sebagai bukti dari perasaan gembira, kerana diberi kekuatan oleh Allah untuk menjalankan syariat Islam serta dianugerah anak, serta mempunyai harapan agar anak tersebut akan mengabdikan dirinya kepada Allah.
b. Membiasakan berkorban bagi orang tua, demi kepentingan anak yang baru lahir.
c. Melepaskan penghalang pada bayi dalam memberikan syafaat kepada orang tua mereka kelak.
d. melindungi daripada syaitan sehingga setiap anggota tubuh aqiqah berguna untuk menebus seluruh anggota tubuh bayi.
e. Pada waktu memotong aqiqah juga hendaklah diucapkan seperti pada waktu memotong korban iaitu membaca Bismillah.
f. Lebih utama memasak aqiqah itu dan tidak diberikan dalam keadaan mentah. Untuk memudahkan para fakir miskin untuk menikmatinya dan ini lebih terpuji.
g. Umur binatang aqiqah yang disembelih adalah sesuai dengan yang diperintahkan, sihat dan tidak cacat.
h. Tidak sah apabila dilaksanakan secara bersama-sama oleh beberapa orang dengan seekor kambing.
i. Sebaik aqiqah itu berbentuk kambing, walaupun ada juga yang menyembelih seekor unta, lembu atau kerbau.
j. Diutamakan memotong aqiqah atas nama bayi. Rasulullah SAW bersabda, "Sembelihlah atas namanya. Ertinya diniatkan atas nama bayi dengan mengucapkan nama Allah.
k. Penyembelihan terbaik dilakukan sesudah matahari terbit.
l. Sesuatu yang terpuji pada pemotong aqiqah adalam sama terpuji pada pemotong qorban iaitu, dagingnya disedekahkan. Yang baik ialah dibahagi 3 iaitu sebahagian dimasak sendiri sebahagian dihadiahkan dan sebahagian lagi disedekahkan.
m. Tidak diperkenankan menjual kulit aqiqah atau dijadikan bayaran penyembelihan. Harus disedekahkan atau diambil untuk keperluan orang yang mengadakan aqiqah.
n. Bagi seseorang yang mengetahui bahawa orang tuanya belum melakukan aqiqah untuknya, maka dianjurkan untuknya melakukan aqiqah, seperti Nabi telah melakukan aqiqah untuk> dirinya setelah diangkat menjadi Rasul.
o. Sebelum dilakukan penyembelihan aqiqah terlebih dahulu melakukan pencukuran rambut bayi. Kemudian rambut ditimbang dan nilai rambut disedekahkan pada fakir miskin

6. Mengkhatankan anak
Berkhatan atau bersunat harus dilakukan untuk membersihkan anak-anak kerana kemaluan merupakan tempat najis yang harus dibersihkan. - Hukum berkhatan Menurut Imam Shafie, Imam Malik dan Al-Auzai dan lain-lain, berkhatan hukumnya wajib. - Khatan Nabi Ibrahim Dan Rasulullah SAW Nabi Ibrahim berkhatan ketika berusia 80 tahun. Beliau khatankan Nabi Ismail pada usia 13 dan Nabi Ishaq pada usia 7 tahun. Ada riwayat mengatakan Raulullah dilahirkan sudah> berkhatan dan ajau juga riwayat mengatakan baginda dikhatan oleh Malaikat Jibrail. -

Hikmah dan kelebihan berkhatan

a. Berkhatan merupakan asas daripada kebersihan dan merupakan syariat Islam perlu dikerjakan.
b. Menyempurnakan tuntutan syara yang sesuai dengan sunnah Nabi Ibrahim dan Rasulullah SAW. Sebagai usaha ke arah kebersihan diri untuk mengabdikan diri pada Allah SWT.
c. Sering digunakan sebagai perbezaan antara orang Islam dan bukan Islam.
d. Dari aspek kesihatan, ia boleh mendatangkan kebersihan pada kemaluan, mencantikkan bentuk dan merangsang syahwat
e. Menjaga kesihatan tenaga batin serta memelihara diri dari dihinggapi penyakit kelamin.
f. Mengandungi hikmah yang besar di sebalik yang dilihat oleh mata kerana ajaran Islam yang lengkap dan murni, setiap yang disuruh pasti mengandungi makna yang mendalam

7. Mendidik moral anak
Memberikan pendidikan kepada anak adalah kewajipan ibubapa Firman Allah dalam suruh Luqman ayat 12 - 19 memberi beberapa pokok ajaran Luqman, antaranya :
a. Pendidikan supaya bersyukur
b. Pendidikan supaya jangan mempersekutukan Allah
c. Pendidikan supaya berbakti kepada orang tua
d. Pendidikan tentang balasan dari hasil perbuatan yang baik dan sebaliknya.
e. Pendidikan tentang soalt
f. Pendidikan tentang amar makruf nahi mungkar
g. Pendidikan supaya bersabar
h. Pendidikan supaya jangan sombong dan angkuh
i. Pendidikan kesederhanaan

L. Erti anak bagi orang tua
Setiap orang akan merasa bahagia apabila dikurniakan anak. Namun disebalik kebahagiaan ini tersimpan tanggungjawab yang amat berat yang harus dipikul. Anak amat bererti pada ibubapa, antaranya:

1. Anak sebagai rahmat Allah SWT
2. Anak sebagai amanat Allah SWT
3. Anak sebagai harta yang tergadai
4. Anak sebagai penguji keimanan
5. Anak sebagai alat untuk beramal
6. Anak sebagai saham di akhirat
7. Anak sebagai sumber kebahagiaan
8. Anak sebagai tempat bergantung di hari tua
9. Anak sebagai penyambung cita-cita
10. Anak sebagai makhluk yang harus diberi pendidikan

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Apa Yang Salah Pada Gambar Ini?

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 7 comments





cuba la teka..
apa yg pelik pd gambar ini..
tu pun kalu bijak laaa
dan pantang dicabar...hehehhee




Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Cemburu dan Malu

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Di antara keistimewaan agama Islam kita adalah perhatiannya kepada moral dan akhlak yang mulia. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam telah bersabda, “Sesungguhnya aku diutus untuk menyempurnakan kemuliaan akhlak.” (HR. Ahmad). Ketika Nabi Muhamad Shallallaahu alaihi wa Sallam diutus, beliau mengakui dan menetapkan akhlak mulia dan budi pekerti yang ada pada masyarakat Jahiliyyah. Sebaliknya, beliau berupaya menghapus semua akhlak dan prilaku rendahan mereka, dan meluruskan apa yang perlu diluruskan. Di antara akhlak mulia yang dipegang teguh oleh masyarakat Jahiliyah adalah “kecemburuan”.

Seorang lelaki sangat cemburu terhadap kaum wanita mahram mereka. Bahkan ada sebagian dari mereka yang kecemburuannya berlebihan, hingga tega mengubur putrinya hidup-hidup, karena khawatir kalau sudah dewasa akan berbuat sesuatu yang memalukan. Maka Allah Subhanahu wa Ta’ala mengharamkan perbuatan tersebut dan melestarikan rasa cemburu (ghairah) dengan menjadikannya sebagai bagian dari cabang iman.

Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam bersabda, yang artinya, “Tiada sesuatu apapun yang lebih cemburu dibanding Allah.” (HR. Ahmad dan Al-Bukhari). “Sesungguhnya Allah cemburu dan orang beriman pun cemburu. Allah akan cemburu apabila seseorang melakukan apa yang Dia haramkan.” (HR. Ahmad, Bukhari dan Muslim). Pernah suatu saat, ketika terjadi gerhana matahari, Nabi Shallallaahu alaihi wa Sallam bersabda di dalam khutbahnya, “Wahai umat Muhammad, tidak ada seorang pun yang lebih cemburu dibanding Allah.” (Muttafaq ‘alaih)

Suatu ketika, Sa’ad bin Ubadah berkata, “Seandainya aku menemukan seorang laki-laki bersama istriku tentu aku tebas ia dengan pedang, bukan dengan lempengnya tetapi dengan mata pedangnya”. Maka Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam bersabda, “Apakah kalian merasa heran dengan kecemburuan Sa’ad? Sesungguh-nya aku lebih cemburu dibanding dia, dan Allah lebih cemburu dibanding aku.” (Muttafaq ‘alaih) Para shahabat nabi benar-benar berpegang teguh kepada sikap (rasa) kecemburuan ini, karena cemburu (ghairah) mempunyai kedudukan yang sama dengan kewajiban dan cabang-cabang iman lainnya.

Maka tidak aneh apabila ada salah seorang di antara mereka yang membunuh atau dibunuh karena kecemburuan yang ia pelihara. Ibnu Hisyam meriwayatkan, bahwa ada seorang wanita Arab membawa barang dagangannya untuk dijual di Pasar Bani Qainuqa’ (salah satu suku Yahudi Madinah). Ia duduk berdekatan dengan tukang perhiasan emas dan perak. Lalu sekelompok orang Yahudi datang dan bermaksud akan menyingkap wajahnya, namun wanita itu menolak keras. Kemudian, secara diam-diam si tukang perhiasan tadi mengikatkan ujung pakai wanita itu kepunggungnya, sehingga ketika si wanita itu berdiri auratnya tersingkap dan ia pun berteriak. Mendengar jeritan itu, seorang lelaki muslim melompat menyerang dan menindih lalu menghabisi nyawa tukang perhiasan jahat tadi. Akibatnya, sekelompok orang Yahudi menge-royok lelaki muslim itu hingga tewas.

Mendengar peristiwa itu, Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam langsung berangkat bersama sejumlah pasukannya dan mengepung Bani Qainuqa’, sehingga akhirnya mereka menyerah dan Nabi mengusir mereka ke Negeri Syam. Para ulama terdahulu (salaf) dan kaum muslimin menjunjung tinggi sikap mulia ini (cemburu), mereka tidak pernah menganggapnya remeh meskipun di dalam masa-masa tertindas. Ketika kaum salibis Nasrani menjajah sebagian negeri mereka selama hampir dua abad lamanya, suatu rentan waktu yang cukup panjang dan kondisi kaum muslimin telah dianggap rapuh serta lemah, sedang-kan kaum salibis kuat dan akan tetap tinggal di negeri jajahan itu sampai turunnya Isa al-Masih.

Namun kenyataannya, kaum muslimin tetap tegar memegang teguh sikap (rasa) kecemburuan. Sementara itu, kaum Nasrani salibis sama sekali tidak mempunyai rasa cemburu (dayyuts). Seorang di antara mereka berjalan-jalan bersama istrinya, lalu di tengah jalan sang istri berjumpa dengan teman lelakinya, maka sang suami menyingkir untuk memberi kesempatan kepada istrinya bersukaria dengan lelaki tadi. Semoga Allah melindungi kita. Sungguh sangat memprihatinkan, di negara kita yang berpenduduk mayoritas muslim ini sudah terlalu jauh meninggalkan rasa cemburu. Pergaulan bebas dan berbaur antara laki-laki dengan perempuan yang bukan mahram sudah menjadi tradisi, bahkan banyak orang tua yang membiarkan putrinya keluar malam bersama lelaki (pacarnya) hingga larut malam. Dan yang lebih parah lagi adalah adanya sebahagian orang tua yang membiarkan putrinya hamil di luar nikah tanpa ada rasa malu sedikitpun, apa lagi mau cemburu! Malah bangga, karena putrinya sudah mempunyai pacar, dengan alasan gaul.

Padahal Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam telah bersabda, yang artinya: “Ingatlah! Tiada seorang lelaki yang berdua-duaan dengan seorang wanita melainkan setanlah yang menjadi pihak ke tiganya.” (Riwayat Ahmad dan at Tirmidzi) Sebagian lagi ada yang acuh tak acuh, bahkan bangga kalau putrinya berpakaian setengah badan lagi span, hingga tampak seksi dan menggiurkan lawan jenisnya. Na’udzubillah. Sungguh betapa makin jauh umat ini dari akhlak yang mulia dan dari tuntunan agamanya, termasuk diantaranya rasa cemburu. Termasuk bentuk terkikisnya rasa cemburu adalah seorang laki-laki membiarkan istri atau wanita yang menjadi tanggung jawabnya ke luar rumah dengan membuka pakaian hijab/jilbab, menampakkan sebagian auratnya atau menampakkan bentuk tubuh dan warna kulitnya. Termasuk juga membawa istrinya ke tempat-tempat umum yang terjadi ikhtilat di sana seperti pesta-pesta, sehingga istrinya menjadi sorotan dan sasaran pandangan kaum pria, juga membiar-kan mereka melakukan safar (perjalanan jauh) tanpa disertai mahram.

Rasulullah n bersabda, Artinya, “Jangan sekali-kali seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita, melainkan dia beserta mahramnya dan janganlah seorang wanita itu melakukan safar, kecuali bersama mahramnya.” Maka seorang laki-laki berdiri dan berkata, “Wahai Rasulullah sesungguh-nya istriku pergi haji, sedangkan aku sendiri telah diwajibkan ikut di dalam peperangan ini dan ini,” maka beliau bersabda, Artinya, “Pergilah berangkat haji bersama istrimu.” (HR al Bukhari-Muslim) Gambaran-gambaran di atas merupakan ilustrasi riil dari kondisi yang ada di beberapa Negara Islam atau yang mayoritas penduduknya muslim.

Kedudukan Rasa Malu

Malu adalah cabang dari cabang-cabang iman sebagaimana hal itu diriwayatkan di dalam sebuah hadits Nabi Shallallaahu alaihi wa Sallam Maka barang siapa sedikit rasa malunya berkuranglah keimanannya. Rasulullah Shallallaahu alaihi wa Sallam bersabda, Artinya, “Rasa malu itu tidak datang melainkan dengan membawa kebaikan.” Dan di dalam satu riwayat Muslim: Artinya,”Rasa malu itu baik semuanya,” atau beliau bersabda, “Semuanya adalah baik” Berkata Salman al Farisi, “Sesung-guhnya apabila Allah menghendaki kehancuran seorang hamba, maka Dia cabut rasa malu dari dirinya. Jika rasa malu telah tercabut darinya, maka ia tidak menemui Allah, melainkan di dalam keadaan terlaknat dan dimurkai” Seorang penyair berkata, “Maka demi Allah, tidak ada lagi kebaikan dalam kehidupan Dan dalam dunia ini, bila rasa malu telah pergi Orang itu akan hidup dengan baik selagi memiliki rasa malu” Sebagaimana ranting kayu akan lestari jika kulitnya masih abadi Penyair lain berkata: Sesungguhnya aku melihat Bahwa orang yang tidak memiliki rasa malu Dan tidak pula (memiliki) amanah Ibarat orang telanjang ditengah-tengah manusia

Sebab-Sebab Rendahnya Rasa Malu Rendahnya rasa malu (terutama pada wanita) disebabkan oleh banyak faktor, antara lain:

1.Tidak adanya pendidikan secara serius semenjak kecil, karena orang yang terbiasa dengan sesuatu, pada masa mudanya akan terbawa terus hingga masa tuanya. Sesungguhnya ranting-ranting itu akan tegak lurus Manakala engkau meluruskannya (dimasa tumbuh) Namun ia tidak bisa diluruskan Ketika sudah menjadi kayu

2.Seringnya wanita bergaul dan berbincang-bincang dengan laki-laki ajnabi (yang bukan mahramnya).

3.Seringnya bergaul dengan orang- orang yang sedikit rasa malunya atau seringnya melihat mereka. Hal ini bisa melalui acara melancong ke luar negeri, bertemu di pasar, pusat-pusat perbelanjaan atau tempat wisata, juga melalui media tontonan.

4.Termasuk faktor yang terpenting juga adalah dan seringnya wanita ke luar rumah. Allah berfirman, Artinya, “Dan berdiamlah kamu (istri-istri Nabi) di rumah-rumah kamu.” Nabi Shallallaahu alaihi wa Sallam juga bersabda, Artinya, “Wanita itu adalah aurat. Sesungguhnya apabila ia keluar maka setan membuntutinya dan sesungguhnya dia tidak lebih dekat kepada Allah dibanding (ketika) ia berada di tengah-tengah rumahnya.”

Juga sabdanya yang lain, Artinya, “Janganlah kamu melarang istri-istrimu (mendatangi) masjid, sedang rumah-rumah mereka itu lebih baik bagi mereka.” (HR Ahmad dan Abu Dawud) Al Hafizh ad Dimyati berkata, “Ibnu Khuzaimah dan para ulama menyatakan bahwa shalat wanita di rumahnya lebih baik dibanding shalatnya di masjid, meskipun masjid, al-Haram Makah, masjid Nabawi Madinah atau masjid al Aqsha. Marilah kita berusaha membuktikan persaksian kita bahwa Muhammad Shallallaahu alaihi wa Sallam adalah Rasulullah dengan cara mempercayai apa yang beliau kabarkan, menaati yang beliau perintahkan dan menjauhi semua yang beliau larang. Jangan sampai kita menyalahi perintahnya karena mengikuti hawa nafsu atau karena pengaruh seseorang atau karena sebab-sebab lain. Allah Subhanahu wa Ta’ala telah berfirman, Artinya, “Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah rasul takut akan ditimpa fitnah atau ditimpa azab yang pedih.” (an Nur 63).

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Marah dan Cemburu

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


MANA DATANG MARAH NI

Bagaimana pula cara untuk mengawal perasaan tersebut? Adakah terdapat sebarang zikir atau ayat yang boloeh dibaca bagi mengatasiperasaan marah? Setakat manakah seorang isteri boleh bersikap cemburu? Jawab: Sabda Rasulullah s.a.w. bersabda: "Sesungguhnya kemarahan itu dari syaitan dan syaitan itu dicipta dari api, dan api itu hanya boleh dipadamkan dengan air. Maka, apabila seseorang di antara kamu marah, hendaklah dia berwuduk." (HR Abu Daud) Itulah punca marah�.

PUNCA CEMBURU
Sebab kita kasih dan cinta kepada seseorang. Cinta membuahkan rasa cemburu (ghirah). Cemburu terhadap agama adalah wajib hukumnya.

Bagaimana jika agama ini dipersenda-sendakan. Syariat Islam dileceh-lecehkan. Nabi Muhamad s.a.w. dihina-hina. Kemungkaran berlaku di depan mata. Murtad berlaku di sana-sini? Kalau kamu tidak ada perasaan apa, itu tandanya kamu tidak ada sifat cemburu langsung pada agama kamu. Tidak ada sifat cemburu bermakna kamu tidak kasih pada agama ini. Jika kamu bereaksi tertentu termasuk marah dsbnya adalah tanda kamu ada sifat cemburu pada agama kamu. Itu tandanya kamu kasih pada agama ini.

Dulu, jika anak perempuannya menconteng arang ke muka orang tuanya dengan melakukan zina, mau saja anak itu tembus perutnya dirodok parang pendek atau golok. Itu cemburu namanya.. . Ada anak-anak perawan yang murtad, kamu jadi susah hati. Kamu jadi marah. Kamu ambil langkah yang sewajarnya berdasarkan bidang dan kemampuan masing-masing, itu cemburu namanya. Kamu kasih kepada agama kamu. Kalau kamu tidak ada apa-apa. Kalau kamu jadi bodoh seperti orang yang kena pukau. Iman kamu perlu dikoreksi kembali. Kamu tidak ada sifat cemburu pada agama kamu. Jika isteri bersifat cemburu kepada suaminya, itu adalah wajar. Puncanya ialah cinta dan kasih. Cinta membuahkan cemburu. Cemburu pula melahirkan kemarahan. Tidak semua cinta itu terlarang. Tidak seluruhnya cemburu itu dibenarkan. Tidak semestinya kemarahan itu berfaedah. Tiada cinta, tiadalah cemburu.

Dan orang yang tiada sifat marah langsung adalah ibarat keldai. Orang yang pemarah adalah orang membiarkan syaitan menguasai dirinya. Gunakanlah pertimbangan akal. Berjalanlah atas lorong-lorong kesederhanaan.Sematkanlah cinta, cemburu dan marah pada tempatnya masing-masing. Isteri wajar sahaja bersikap cemburu asal sahaja ada landasannya. Asal saja bertempat. Asal saja bersederhana. Jika tidak bersikap begini si isteri akan menuduh macam-macam kepada suami, sangka-sangka buruk yang terlarang akan bermunculan. Rumahtangga akan berantakan. Sabdanya lagi: "Bukanlah orang yang gagah perkasa itu orang yang pandai bergusti, hanyasanya orang yang gagah perkasa itu ialah orang yang mampu menguasai dirinya ketika sedang marah." (HR Bukhari & Muslim dari Abu Hurairah)

Rasulullah pernah menganjurkan doa kepada Aisyah r.a.: "Ya Allah, ampunilah dosaku, hilangkanlah kemarahan hatiku dan lindungilah aku dari syaitan." (HR Ibnu Sunni) Rasulullah s.a.w. juga menganjurkan agar orang yang sedang marah berwuduk (lihat HR HR Abu Daud)
Wallhu a'lam Rujukan Al-Azkar - Al-Nawawi

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Selamat Hari Raya Aidiladha 2009

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments






"Admin sekeluarga mengucapkan Selamat Hari Raya Aidiladha kepada semua muslimin dan muslimat"




Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Dengan Siapa Kamu Duduk

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Wednesday, November 25, 2009 2 comments


Barangsiapa yang duduk (mendampingi atau bergaul rapat) dengan 8 macam manusia, akan ditambah Allah baginya 8 corak hidup: 1. Barangsiapa suka duduk berserta orang kaya, Akan ditambah Allah kecintaannya kepada dunia dan keinginan kepadanya. 2. Barangsiapa suka duduk berserta orang miskin, Akan dijadikan Allah baginya kesukaan bersyukur dan redha menerima pembahagian yang ditentukan Allah. 3. Barangsiapa suka duduk dengan Sultan ( Pemerintah Negara),akan ditambah Allah kasarnya dan sombongnya. 4. Barangsiapa suka duduk dengan perempuan, akan ditambah Allah bodohnya dan syahwatnya. 5. Barangsiapa suka duduk bersama kanak- kanak , akan ditambah kesukaannya bermain- maun dan bersenda gurau. 6. Barangsiapa suka duduk dengan orang fasiq, akan bertambahlah beraninya berbuat dosa dan menunda-nunda taubat. 7. Barangsiapa suka duduk dengan orang-orang soleh, akan bertambahlah keinginannya untuk taat' 8. Barangsiapa suka duduk dengan para ulama' maka bertambahlah ilmu dan waraknya...

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Apa Yang Salah Pada Gambar Ini?

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 6 comments




cuba la teka..
apa yg pelik pd gambar ini..
tu pun kalu bijak laaa
dan pantang dicabar...hehehhee



Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Dilema Cinta Suami Orang

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 2 comments


CINTA lahir tanpa diduga apabila hati mula terpikat dengan seseorang lantaran kesamaan minat, sikap ambil berat di samping kekerapan bertemu dan saling mencurahkan rasa.

Pernahkah anda berasa terlalu teruja dengan lelaki sedangkan anda tahu banyak duri yang bakal menghalang perjalanannya?

Barangkali inilah yang dikatakan takdir apabila hati terpaut pada yang sudah berpunya terutama suami orang. Sikapnya yang prihatin, bertanggungjawab, penuh perhatian dan sentiasa di sisi di saat bantuan diperlukan membuatkan hati sentiasa terkenang-kenang.

Lalu bagaimana hendak mengikis perasaan itu kerana anda merasakan bagai bertemu cinta sejati dengan lelaki milik wanita lain?

Jika anda baru belajar menyintai suami orang, renunglah rencana ini yang mungkin sedikit sebanyak membuatkan anda cuak untuk jatuh cinta dengan ‘hak milik orang’ itu.



Si dia tidak berani membuat sebarang komitmen dengan anda

Seorang lelaki yang tidak bahagia dalam rumah tangganya pasti terasa amat gembira dengan kehadiran anda apatah lagi dia terasa dirinya diberi sepenuh perhatian yang mungkin tidak diperoleh daripada isterinya sendiri.

Pasti saban masa dia akan melahirkan rasa bahagianya berada di sisi anda. Ini mungkin kelihatan seperti komitmen terhadap masa depan anda tetapi percayalah, itu hanya kata-kata manis sekadar untuk mendapatkan cinta anda saja.



Sanggup menipu isterinya

Sikapnya yang tidak jujur terhadap isterinya sendiri sudah cukup untuk dijadikan bukti jelas kepada anda sikap sebenar si dia yang tidak jujur.

Dia sanggup mencari hiburan di luar rumah apabila mendapati ada masalah atau perkara yang tidak memuaskan hatinya di rumah tanpa cuba untuk mengatasi masalah itu.

Tambahan pula, anda menjadi punca sebenar si dia menipu isterinya. Ingat, si dia mungkin akan mengulangi sikap menipu ini pada anda apabila hubungan anda berdua menghadapi masalah dalam hubungan seterusnya.



Hubungan secara sulit

Merahsiakan sesebuah perhubungan itu sememangnya suatu perkara yang meletihkan. Membabitkan diri dalam perhubungan sulit seperti ini akan membuatkan anda kehilangan keyakinan diri kerana anda akan ketinggalan dalam pelbagai aspek perhubungan yang indah.

Anda tidak boleh berjalan berdua-duaan dengan bebas dan bangga. Ini kerana anda akan sentiasa diselubungi perasaan takut dan bimbang. Takut orang lain terlihat anda berdua-duaan lalu mengadu kepada isteri si dia. Mati anda kena serang!



Lelaki lebih beruntung

Apa yang dimaksudkan ialah dia dianggap lebih bertuah kerana pada masa sama, tetap mempunyai sebuah keluarga yang akan tetap menyayanginya. Sebaliknya dalam diam, anda pula kerugian kerana terpaksa berkongsi kasih dengan keluarganya yang sah.

Bayangkan, anda tidak boleh menemaninya ke majlis kerana sudah pasti dia akan membawa isterinya. Anda hanyalah sebagai teman di kala ingin mengubat kesunyian atau mencari hiburan jika ada masalah di rumah saja.



Mampukah anda mencintainya?

Persoalannya, apakah anda masih sanggup meneruskan perhubungan dengan seorang lelaki yang tidak jujur dan tidak hormat kepada isterinya?

Dengan menjalinkan perhubungan secara sulit dengan anda sudah jelas menunjukkan bahawa dia menganggap perempuan mudah untuk dipikat dan diperlakukan sewenang-wenangnya.

Jika dia benar-benar menyayangi dan jujur dengan isterinya, sudah pasti dia sanggup berterus-terang. Alasan untuk tidak melukai hati isterinya bukannya alasan yang kukuh memandangkan dia sememangnya sudah melukai hati isterinya di saat dia menjalinkan hubungan dengan wanita lain.



Si dia akan hilang hormat

Jangan terkejut! Walaupun dia yang jatuh cinta pada anda dan menarik minat anda, di dalam hati lelakinya dia mungkin akan pandang rendah terhadap wanita seperti anda yang mudah terpedaya dengan kata-kata lelaki sepertinya.

Siapa tahu, mungkin pada awalnya dia sekadar hendak ‘mencuba’ saja. Tidak sangka pula anda benar-benar terpikat. Dalam keadaan seperti inilah yang selalunya akan timbul soal dipermainkan.



Anda menipu diri sendiri

Si dia sentiasa mengucapkan kata-kata manis pada anda tetapi masih tidak menamatkan perhubungannya dengan isterinya, dan pada masa sama, masih tidak memulakan perhubungan yang sah dengan anda.

Masa itu emas dan jangan mensia-siakannya

Hubungan dengan lelaki yang sudah berkahwin boleh berlanjutan selama beberapa tahun manakala usia anda pula semakin meningkat.

Apabila sudah tua, baru sedar yang anda terjerat dan tidak boleh melarikan diri lagi. Jika boleh melarikan diri pun, anda sudah tidak tahu apa yang patut dilakukan. Terasa begitu lama anda mempersiakan zaman muda dengan menjalinkan hubungan yang mungkin tidak bermakna.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Pesanan Untuk Orang Cantik

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Setiap orang adalah unik. Setiap orang ada kelebihan dan kekekurangannya yang tertentu. Tidak ada manusia yang sempurna kecuali Rasululluh s.a.w kerana baginda telah ditentukan maksum. Selebihnya tidak terkecualai daripada sifat lemah, buruk, hina, sakit san bermacam-macam perkara lagi.

Anda tidak perlu berasa susah hati lantaran gemuk, tidak menarik, terlalu rendah malah cacat. Biar bagaimana keadaan anda, anda tetap unik dan tanpa anda alam ini tidak sempurna.

Memang ALLAH menjadikan manusia pelbagai rupa dan gaya. Disitulah berkuasanya ALLAH. Dia berhak dan mampu berbuat apa saja mengikut kehendak-Nya. Kita memang tidak ada pilihan untuk mempersoal itu ini, mempertikai itu ini.

Anda mungkin berasa rendah hati melihat kekurangan-kekurangan yang ada pada diri anda. Nah, anggap ia satu kelebihan. Jika anda sangka anda buruk, ia satu kelebihan yang tiada pada orang cantik. Anda sangka kecantikan sentiasa membawa untung? Tidak, tidak selalunya begitu. Kadang-kadang kecantikan memusnahkan. Setelah anda dikenali sebagai cantik, ketakutan anda terhadap keburukan lebih besar daripada jika anda semulajadinya buruk.

Orang cantik fobia menjadi buruk. Setiap kedutan di wajah akan dirawat dan setiap kedutan begitu menyusahkan dirinya. Saat menjadi buruk pasti tiba, bagaimanakah perasan si cantik meghadapi hari tua mereka. Bukankah rasa susah yang tiada kesudahan?

Kadang-kadang seekor semut diberikan sayap oleh ALLAH supaya dia boleh terbang dan menerjah api. Samalah halnya, kadang-kadang seseorang manusia itu diberikan kecantikan supaya dengan kecantikan itu dia boleh berbuat sebanyak-banyak mungkar untuk diberikan balasan setimpal di Akhirat.

Tontonlah filem atau drama-drama di TV. Kisah hidup orang cantik selalunya penuh duri. Jika anda buruk setidak-tidaknya anda bebas rasa riak dan takbur.

Penghuni neraka kebanyakkannya wanita sebagaimana disabdakan Rasullah s.a.w wanita itu tentu yang cantik tapi gagal memahami untuk apa kecantikan itu diberikan ALLAH kepadanya. Dan wanita itu tidak terkecuali juga yang buruk sebab dia berterus-terusan saja mempertikaikan kerja TUHAN.

Siapakah wanita penghuni syurga itu, barangkali yang cantik dan dia sentiasa faham kecantikan itu ukuran manusia . Cantik pada pandanagn ALLAH adalah ketaatannya terhadap semua perintah dan laragan ALLAH. Barangkali juga yang buruk tapi dia faham ALLAH tidak memandang rupa paras tapi apa yang ada di dalam hatinya.

Wahai orang cantik, orang buruk, orang rendah, orang cacat, semuanya itu hanyalah ukuran manusia dan ukuran manuisa selalunya sasar. Hargai diri anda sebab kewujudan anda mambuktikan kekuasaan ALLAH!

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Harga Setitis Air Mata

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Pernah menangis? Pasti pernah,bukan? Paling tidak sekali seumur hidup kita pasti menangis,iaitu saat dilahirkan.Saat itu deraian titisan air mata di sudut mata menjadi kebahagiaan orang-orang yang mengasihi kita.Lalu,apakah air mata itu berkait denagn kelemahan?Mungkin ya,tapi mungkin tidak berharga langsung.

Seseorang lelaki yang menangis kerana kekasihya telah pergi meninggalkan dirinya-boleh jadi air matanya seketika itu tidak berharga sama sekali.Demikian juga linanganair matawanita yang"mengorbankanharga dirinya" kepada si Romeo-sang pemetik cinta,Justru pada saat cinta mereka sebenarnya belum diikat dengan ikatan suci,maka pada saat itu,air mata hanyalah sia-sia.

Namun air mata juga boleh menjadi sangat berharga.Di dunia, sebagai contoh,air mata boleh menjadi tema tulisan yang laku dijualdan menjadi tema yang tidak pernah henti-hentinya mengalir ke benak kebanyakkan penulisnya.

Pernahkah anda tahu buku-buku yang yang pernah laris di Jepun?Diantara buku-buku yang terlaris adalah"Gotan Fumanzaku"-karya autobiografi Hirotada Otutake,seorang lelaki yang lahir tanpa kaki dan tangan,namun tetap bersemangat dalam hidupnya.Menamatkan studinyadi University Waseda dan pernah menjadi penyampai berita sukan di televisyen.

Buku yang lain iaitu "Pakara Anata Moikinuite "- seorang autobiografi Mitsuyo Ohera,seorang wanita yang sering jadi bahan guraauan ketika di sekolah menengah.Ohira San pernhcuba bunuh diri ketika remaja,menikah dengan seorang gangster pada usia 16 tahun.Bercerai, namun kemudian berhasil bangkit dari masa lalunya.Dan kini menjadi pengacara.Kisah-kisah tragis seperti ini dan mengalirkan air mata juga banyakdiminatai masyarakat pembaca di Jepun.

Air mata memang ibarat hujan yang jatuh dari langit padahati yang tandus,gersang dan kering kontang.Ia boleh melembutkan hati dan jiwa yang keras seperti batu.

Dalam islam air mata sangat berharga nilainya saat penyesalan,kerinduan kepada manusia-manusia yang tawahu.Menyiram kegersangan taman hati dan jiwa,serta kalbu yang gersangdenagn nistahingga perlahan pupus,bagaikan debu-debu yang hanyut terbawa arus oleh butiran-butiran doa yang diminujatkan kapada-Nya.

Mahal... ... .Amat mahal harga titisanair mata yang mengalir saat kusyuk menghadap-Nya.Bahkan salah satu dari dua titisan yang disukai Rasulullah S.A.W adalah air mata yang mengalir kerana rasa takut dan rindu kepada allah S.W.T.Bagindakekasih allah menangis menumpahkan air mata kerana penuh harap untuk berjumpa dengan-Nya.Syidina Abu Bakar r.a pun sentiasa menangais ketika menunaikan solat.

Seorang mujahid serta sekali gus mujahid yang pernah hidup di dunia ini, Hassan Al Banna juga pernah mengalirkan airmatanya kerana memikirkan umat ini.Betapa beliau menginginkan agar umatmengetahui bahawa merekan lebih dicintai daripada dirinya sendiri.Betapa bangganya beliau ketika jiwa0jiwa ini gugur sebagai penebuskehormatan mereka,atau menjadi harga bagi menegaknya kejayaan,kemuliaan dan terwujudnya cita-aita islam.Rasa cinta yang menyentuh hati menguasai perasaan bahkan mencabut rasa rasa mengantuk di pelupuk mata hingga mambuat beliau mengalirkan air matanya.Air mata yang mengalir kerana menyaksikan bencana meruntuhkan umat ini,sememtara kita hanya sanggup menyaran pada kehinaan serta pasrah pada keputusan.

Lalu bagai manakah genagn kita? Tatkala lahir kita menangis,namun orang di sekeliling kita ttertawa bahgia kerana menyambut kelahirankita.Namun orang-orang yang kitatinggalkan menangis pada saat kita menutup usia,saat itu apakah kita juga turut manangis,atau tertawa bahgia kerana akan bertamu denagn Allah S.W.T.?Adakah amal kita lebih banyakdari dosa yang kita lakukan selama hidup di dunia yang singkat ini?Adakahprestasi kita hanya lahir,hidup,mati kemudian dilupakan orang,bahkan oleh orang-orang yang terdekat kita? Lalu setelah itu pasrah,rebah bertilamkan tanah,cemas menanti pengadillan akhir yang pastitiba.

Semoga Allah S.W.T menjadikan air mata yang jatuhdi sudut mata kita adalah air mata yang gelap ini untuk mudah tembus cahaya illahi Rabbi.

Semoga air mata ini kelak tidak menjadi titisan darah kerana letihnya kita berteriak dan mengetu pintu syurga yang telah tertutup rapat setelah pengadilan itu nanti.

Sesungguhnya,titisan air mata di dunia ini adalah lebih baik bagi kita berbanding menangis di akhiratnanti-menangislah sebelum datang hari dimana kita semua akan ditangisi,kerana itu pasti terjadi.

Ya Allah yang manusia harus takuti,lindungilah kami dari lembah maksiat ,sampai kami keluar dari dunia,tidak membawa beban walau sebesar zarah.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Tahukah Anda

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Tuesday, November 24, 2009 0 comments
Print

Petua Berkawan dengan Orang Yang Berjaya

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 2 comments


Rasulullah s.a.w sendiri pernah bersabda, "kalau mahu kenal seseorang itu maka kenallah kawan-kawannya". Oleh itu sekiranya anda memilih kawan yang positif, bergaul dengan mereka yang berjaya, banyak berbincang tentang apa yang mahu dicapai dimasa hadapan; pastinya ia akan mempengaruhi pemikiran dan tindakan harian anda. Pastinya anda turut terdorong untuk mencapai kejayaan dalam hidup anda pula. Mereka yang gagal hanya akan mampu menceritakan kisah-kisah kegagalan mereka sedang mereka yang berjaya pula akan menceritakan kisah-kisah kejayaan mereka.

Untuk berjaya anda perlu berkawan dengan mereka yang berjaya juga. Belajar dari pengalaman dan pengetahuan mereka. Belajar tentang cara mereka membentuk personaliti mereka dikalangan masyarakat. Orang yang berjaya selalunya mempunyai personaliti yang mengkagumkan. Personaliti ini bukannya semula jadi sebaliknya mereka berusaha membinanya. Anda juga boleh melakukan perkara yang serupa.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Apa Yang Salah Pada Gambar Ini?

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 19 comments






cuba la teka..
apa yg pelik pd gambar ini..
tu pun kalu bijak laaa
dan pantang dicabar...hehehhee



Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Dusta dan Fitnah - Racun Perosak Dalam Masyarakat

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Islam adalah agama wahyu yang benar dan diakui oleh Allah s.w.t. Allah melantik Nabi Muhamad s.a.w. sebagai rasul untuk menjadi utusan menyampaikan arahan dan larangan-Nya. Maka Rasulullah s.a.w. dibimbing dengan panduan wahyu Ilahi.

Justeru, peranan pengutusan rasul ini tidak akan dapat dihayati jika kita tidak menjadikan baginda sebagai ikutan dan teladan sepanjang zaman. Di antara misi pengutusan baginda ialah untuk menyempurnakan akhlak yang mulia. Hal ini diakui sendiri oleh baginda melalui sabdanya: Sesungguhnya aku diutuskan untuk menyempurnakan akhlak yang baik. (Riwayat Imam Malik, al-Muwatta - Kitab Husn al-Khuluq)

Dalam hadis lain, Rasulullah s.a.w. mengisyaratkan bahawa akhlak yang baik ini menjadi tanda kesempurnaan iman. Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, telah bersabda Rasulullah s.a.w.: Seseorang mukmin yang sempurna imannya adalah mereka yang baik akhlaknya. (Riwayat Abu Daud, Kitab Sunnah (4683), at-Tirmizi - Hadis Hasan Sahih)

Akhlak mulia lagi terpuji inilah yang menjadi pakaian Rasulullah s.a.w. yang perlu dicontohi oleh umat manusia. Arahan ini terkandung di dalam pernyataan Allah s.w.t. melalui firman-Nya yang bermaksud: Sesungguhnya adalah bagi kamu pada diri Rasulullah itu contoh ikutan yang baik. (Al-Ahzab: 21). Rasulullah s.a.w. dengan sifat amanah dan tablighnya, tidak membiarkan para sahabatnya terumbang ambing tanpa panduan. Baginda mendidik para sahabat dengan wahyu Allah; menyampaikan suruhan serta menyatakan larangan-Nya. Perlu difahami bahawa suruhan dan larangan tersebut bukan ditujukan untuk para sahabat sahaja, malah untuk seluruh umat baginda.

Di antara larangan dan tegahan yang dinyatakan oleh Rasulullah ialah larangan memfitnah dan berkata dusta. Fitnah dan dusta ini merupakan dua elemen yang menjadi racun perosak dalam kehidupan bermasyarakat. Oleh itu, Islam yang senantiasa menyeru ke arah perpaduan dan keamanan telah menjadikan dua elemen ini sebagai perkara larangan yang tidak boleh dilakukan. Sekiranya dua unsur perosak ini dibiarkan berlegar di kalangan masyarakat secara berleluasa, apatah lagi dijadikan amalan dan suatu kemestian, maka nantikanlah kehancuran dan porak perandanya masyarakat.

Fitnah adalah mengatakan sesuatu atau menyebarkan sesuatu fakta yang tidak benar dan tidak disukai tentang individu lain. Secara umumnya, fitnah dan berdusta ini jika dilihat dari satu sudut merupakan dua sifat yang mempunyai persamaan; iaitu menyatakan sesuatu yang tidak benar. Di dalam hadis daripada Abu Hurairah r.a. Rasulullah ditanya tentang al-ghibah (mengumpat). Maka Rasulullah menjawab: ``Mengumpat itu ialah engkau menyebut tentang saudaramu sesuatu yang tidak disukainya.'' Sahabat bertanya: ``Bagaimana jika perkara yang disebut itu adalah sesuatu yang benar tentang saudaraku? Rasulullah menjawab: Jika perkara tersebut (yang tidak disukai) ada pada saudaramu, maka engkau telah mengumpatnya, dan jika perkara tersebut tidak ada pada saudaramu, maka engkau telah memfitnahnya (melakukan dusta ke atasnya). (Hadis Hasan Sahih riwayat at-Tirmizi)

Al-Imam an-Nawawi (w 676H) di dalam kitabnya Riyadh as-Salihin pada bab (Larangan Berdusta), menyatakan bahawa: ``Dusta itu ialah seseorang mengatakan sesuatu atau menyebarkan berita yang tidak berlaku. Seperti berkata: ``Telah berlaku begini'' atau ``Dia berkata begini'' atau yang seumpamanya, padahal perkara tersebut tidak benar. Maka dia telah melakukan dusta.''

Syeikh Muhamad ibn Soleh al-`Uthaimin di dalam Syarah Riyadh as-Salihin telah membahagikan dusta ini kepada dua bahagian:

Pertama: Dusta terhadap Allah dan Rasul-Nya. Ini merupakan jenayah dusta yang paling besar dan suatu kezaliman. Firman Allah s.w.t. : Oleh itu siapakah yang lebih zalim daripada orang yang berdusta terhadap Allah untuk menyesatkan manusia dengan tidak berdasarkan ilmu pengetahuan? Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada kaum yang zalim. (Al-An`am:144). Dusta terhadap Allah dan Rasul ini berlaku dalam dua keadaan iaitu sama ada ia mengatakan bahawa Allah berfirman sedemikian atau Rasulullah s.a.w. bersabda sebegini sedangkan itu bukan firman Allah dan bukan juga sabda Rasulullah, atau ia juga dianggap dusta jika kita mentafsirkan sesuatu ayat al-Quran atau hadis Nabi dengan tafsiran yang salah lagi menyimpang daripada apa yang dikehendaki oleh Allah dan Rasul-Nya.

Sebagai contoh, seseorang yang menggunakan firman Allah di dalam surah al-Quraish, ayat 4-5 yang bermaksud: Yang memberi makan kepada mereka daripada kelaparan. Dan yang mengamankan mereka daripada ketakutan, dengan mendakwa bahawa dialah yang memberikan rezeki dan yang boleh menjamin keamanan seseorang. Maka dakwaan ini dengan menggunakan ayat tersebut ternyata salah. Ini kerana ayat tersebut perlu dibaca bersama ayat yang sebelumnya iaitu yang bermaksud: Maka sembahlah Tuhan rumah ini (Kaabah). (Iaitu Tuhan) yang memberi makan kepada mereka daripada kelaparan. Dan yang mengamankan mereka daripada ketakutan. Oleh itu, awaslah! Jangan memutar belitkan ayat al-Quran untuk kepentingan sendiri.

Rasulullah s.a.w. juga memberikan suatu peringatan dan ancaman yang berat terhadap sesiapa yang melakukan pendustaan ke atasnya dengan sabdanya: Barangsiapa yang melakukan dusta ke atasku maka siapkanlah tempat duduknya di dalam api neraka. (Muttafaqun `alaihi). Cukuplah amaran Allah dan Rasul-Nya ini sebagai peringatan kepada kita. Waspadalah dalam berbicara tentang agama. Suasana hari ini mempamerkan kepada kita bahawa ramai umat Islam yang tidak memahami secara jelas tentang sesuatu hal yang berkaitan dengan Islam tetapi berminat untuk mengambil bahagian dalam mengulas dan menyampaikan pendapat mereka. Natijahnya, maka muncullah pendapat-pendapat pelik yang lari jauh dari landasan yang sebenar. Bahkan sebahagian daripada kalam-kalam mereka itu jika diamati boleh menjejaskan kesahihan akidah mereka. Ramai juga yang menjadikan hadis-hadis Nabi s.a.w. sebagai hujah untuk membenarkan kenyataan mereka. Perkara ini jika dilihat secara kasar adalah amat baik malahan sangat dituntut. Tetapi, malangnya mereka mengambil sikap cuai dan lewa dalam menyampaikan hadis-hadis tersebut dengan tidak mempastikan terlebih dahulu akan kesahihannya. Maka digunakan hadis-hadis daif dan palsu sebagai hujah dan disebarkan kepada masyarakat. Apa yang dipentingkan adalah pendapat mereka diterima, barangan mereka laris, sokongan terhadap mereka bertambah, kedudukan mereka tidak tergugat, periuk nasi mereka selamat.

Malah yang lebih malang lagi, perkara ini dilakukan oleh mereka yang berpendidikan khusus dalam bidang agama. Mereka mengerti hakikat yang sebenar, tetapi sengaja menyembunyikan kebenaran. Mereka mengetahui hukum-hakam yang haq, tetapi sengaja memutar belitkan kenyataan. Mereka memahami tentang sesuatu ilmu, tetapi sengaja mengkhianati ilmu yang mereka pelajari. Asalkan mereka mendapat restu dan sokongan.

Dr. Nur ad-Din al-Itr di dalam kitabnya Manhaj al-Naqd fi `Ulum al-Hadith telah menggariskan lima sebab dan golongan yang menyebabkan muncul dan tersebarnya hadis-hadis palsu ini di kalangan masyarakat. Dua daripada sebab-sebab dan golongan tersebut ialah:

1. Untuk menggalakkan manusia ke arah kebaikan dan menghalang mereka daripada melakukan kemungkaran (at-Tarhib wa at-Targhib). Termasuk di dalam golongan ini adalah mereka yang jahil yang beranggapan zuhud dan ingin melakukan tazkiyat an-nafs. Tetapi amalan mereka ini dilakukan dengan keadaan mereka jahil dengan asas agama yang sebenar. Maka mereka mencipta hadis-hadis tentang fadilat-fadilat zikir dan solat-solat sunat yang melampaui prinsip-prinsip agama, lalu disebarkan untuk menggalakkan masyarakat ke arah kebaikan. Mereka pula mencipta dan menyebarkan hadis-hadis tentang azab dan balasan dosa terhadap kesalahan-kesalahan tertentu yang keterlaluan dan menyimpang jauh daripada asas agama dengan tujuan menjauhkan manusia daripada melakukan kemungkaran. Tetapi tanpa disedari mereka telah melakukan pendustaan ke atas Rasulullah s.a.w.

2. Untuk mendapat habuan keduniaan. Termasuk di dalam golongan ini adalah golongan yang ingin menghampirkan diri kepada pemerintah dan juga para penyampai dan pencerita yang bertujuan mendapat habuan masing-masing. (Nur ad-Din al-Itr, Manhaj an-Naqd fi `Ulum al-Hadith (Beirut; Dar al-Fikr al-Muasir, cet. 3, 1997), hal. 304).

Kedua: Dusta terhadap manusia. Dusta terhadap manusia ini juga boleh berlaku di dalam dua keadaan. Pertama; seseorang yang berpura-pura menzahirkan dirinya sebagai seorang yang beriman, beramal soleh dan melakukan kebaikan, sedangkan hakikatnya dia adalah kafir yang tidak bersikap sedemikian. Golongan inilah yang digelar sebagai munafik. Allah s.w.t. menyifatkan golongan ini melalui firman-Nya: Dan di antara manusia ada yang berkata: ``Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat'', padahal mereka sebenarnya tidak beriman. (Al-Baqarah: 8) Kedua, pendustaan terhadap manusia boleh berlaku apabila seseorang itu mengatakan sesuatu yang tidak benar atau menyebarkan sesuatu berita palsu di kalangan masyarakat.

Di dalam hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim daripada Abdullah bin Amru bin al-`As, Rasulullah s.a.w. menerangkan tentang empat perkara yang jika terdapat pada seseorang, maka dia tergolong dalam golongan munafik (munafik amalan). Di antara empat sifat tersebut adalah apabila bercakap ia berbohong. Sesungguhnya perbuatan menyebarkan fitnah dan berita palsu ini merupakan suatu sifat yang terkeji lagi terkutuk. Perbuatan ini merupakan punca berlakunya perselisihan pendapat, pertelingkahan, terputusnya hubungan silaturahim, malahan boleh membawa kepada pembunuhan. Sedangkan orang mukmin ini keseluruhannya disifatkan oleh Allah sebagai bersaudara. Allah s.w.t. berfirman: Sesungguhnya orang yang beriman itu adalah bersaudara. (Al-Hujurat: 10)

Tetapi fenomena yang berlaku hari ini, seolah-olah menghalalkan sikap berdusta dan menabur fitnah ini. Sama ada ia dilakukan oleh individu tertentu demi kepentingan peribadi atau oleh kumpulan-kumpulan tertentu demi meraih sokongan dan mendapat kemenangan. Maka disebarkanlah berita-berita palsu dan fitnah-fitnah yang memburukkan pihak lain. Sekali gus menjatuhkan kedudukan mereka.

Selain itu, sikap menabur fitnah dan menyebarkan berita palsu ini merupakan sikap yang boleh menyakiti hati sesama Muslim dan menyebabkan hubungan ukhuwah Islamiyah akan menjadi retak. Sebab itulah Islam amat melarang perbuatan menyakiti hati seorang Muslim yang lain dan menjanjikan balasan dosa terhadap mereka yang melakukan sedemikian. Firman Allah s.w.t. bermaksud: Dan orang-orang yang mengganggu serta menyakiti orang-orang lelaki yang beriman dan orang-orang perempuan yang beriman dengan perkataan atau perbuatan yang tidak tepat dengan sesuatu kesalahan yang dilakukan, maka sesungguhnya mereka telah memikul kesalahan menuduh secara dusta, dan berbuat dosa yang amat nyata. (Al-Ahzab: 58)

Al-Imam Ibn Kathir (w 773 H), ketika menafsirkan ayat ini menyatakan bahawa: ``Mereka telah menyandarkan kepada orang beriman ini sesuatu perkara yang tidak dilakukan oleh mereka (orang beriman), maka inilah fitnah dan dusta yang besar iaitu menyatakan sesuatu perkara tentang orang yang beriman apa yang tidak dilakukan oleh mereka dengan tujuan untuk memalukan dan menjatuhkan martabat mereka.'' (Ibn Kathir, Tafsir Al-Quran al-'Azim (Beirut: Dar al-Turath al-Arabi, Ctk. 1, 2000), m/s 524).

Justeru, wahai seluruh kaum Muslimin, berhati-hatilah dalam berbicara, berwaspadalah dalam bertindak. Ini kerana segala perkataan dan perbuatan yang dilakukan di dunia, sedikit pun tidak akan terlepas daripada pandangan dan perhitungan-Nya. Allah s.w.t. berfirman bermaksud: Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkan (atau perbuatan yang dilakukan) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya). (Qaaf: 18)

Ingatlah, setiap lafaz yang diucapkan oleh lidah dan sebarang tindakan yang dilakukan oleh anggota, maka kita akan dipersoal dan dipertanggungjawabkan. Firman Allah s.w.t. bermaksud: Dan janganlah engkau mengikut apa yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; sesungguhnya pendengaran dan penglihatan serta hati, semua anggota itu akan ditanya tentang apa yang dilakukannya. (Al-Isra': 36)

Akhirnya, renungilah sabda Rasulullah s.a.w. ini: Daripada Ibn Mas'ud r.a. berkata, telah bersabda Rasulullah s.a.w. Sesungguhnya bercakap benar membawa kepada kebaikan, dan sesungguhnya kebaikan itu membawa kepada syurga, dan tidaklah seseorang yang bercakap benar sehingga ditulis di sisi Allah dia di kalangan orang yang benar; dan sesungguhnya dusta itu membawa kepada kejahatan, dan kejahatan membawa kepada neraka, dan sesungguhnya tidaklah seseorang yang berdusta sehingga ditulis di sisi Allah bahawa dia di kalangan pendusta. (Muttafaqun `alaih). Semoga kita semua digolongkan Allah dari kalangan hamba-hamba-Nya yang benar dan dijauhkan daripada api neraka serta dimasukkan sebagai salah seorang daripada penghuni-penghuni syurga-Nya. Amin.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print
Related Posts with Thumbnails

Sekapur Sirih


Salam...Selamat Datang Ke Blog Sagasama ...Ini Merupakan Sambungan Daripada Blog Yang Lama ( blogsagasama.blogspot.com ) Kerana Blog Yang Lama Sudah Terdelete Secara Tidak Sengaja...Semoga Sahabat Sekelian Mendapat Manfaat Dari Blog Ini...

Email dan YM Admin : sagasue@yahoo.com

ADMIN : TIDAK ON LINE





free counter