Kategori

Isi Kandungan

Followers

Promosi Blog Anda

Daftarkan Blog Anda Disini...Percuma

Membeli Baju Raya

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Thursday, September 30, 2010 0 comments

"...pegi membeli baju raya...ni la anak admin yg ke 3 dan ke 4..ke 5..ke 6..ke 7..in process..hahahahaa..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Barisan Pendidikan SK Semantan Ulu

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments

"...ni la admin bersama dgn barisan tenaga pengajar dan pekerja SK Semantan Ulu,, Raub, Pahang..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Belajar Dari Wajah

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Kehidupan ini akan lebih bermakna sekiranya kita menjadikan alam sekeliling kita ini sebagai guru untuk kita mengenali kehidupan. Perhatikan setiap yang ada di keliling kita dengan jiwa dan perasaan kita, tentu banyak yang dapat kita pelajari. Setiap sesuatu memerlukan persediaan jiwa. Kalau kita baca Al Quran pun, kita akan dapati seolah-olahnya ada ayat-ayat baru yang kita belum pernah dengar dan faham. Begitu juga alam ini yang juga merupakan kitab Allah (Kitab Kauniyah; kitab yang menggambarkan kebesaran dan keagungan Allah SWT, Al Quran pula adalah kitab Qauliyah; kata-kata dari Allah SWT) akan kita fahami maknanya sekiranya kita menghadapinya dengan persediaan jiwa.


Cuba kali ini kita belajar dari wajah. Ya, wajah manusia. Ada orang bertanya apa yang ada pada nama, apabila dibongkar-bongkarkan memang banyak rahsianya pada nama, sekurang-kurangnya nama kita adalah doa. Kalau nama kita memberi makna yang tidak baik, jadi setiap kali orang memanggil kita maka dia sedang mendoakan keburukan bagi kita. Ada juga larangan supaya tidak berikan nama pada anak dengan nama kemudahan ( Yasir) dan sebagainya kerana nanti apabila datang orang ke rumah kita ditanyakannya “ Yasir (kemudahan) ada di rumah?” kitapun menjawab “ Tak ada (Kemudahan), ia tak ada di rumah” maknanya kita kata yang ada di rumah kita adalah kesukaran, kepayahan dan nasib yang tak baik”. Begitu juga wajah manusia tentu banyak rahsia yang boleh kita gali dan pelajari. Tentu banyak rahsianya.

Ketika datangnya hari baru, tekadkan dalam diri : "hari ini, saya ingin tahu wajah yang paling mententeramkan hati itu bagaimana? Wajah yang paling menggelisahkan itu bagaimana?" Kerana tentunya setiap hari kita akan banyak melihat pelbagai wajah. Ya, kerana setiap orang yang akan kita temui pastilah mempunyai wajah. Wajah isteri, suami, anak, jiran, teman sepejabat, orang di perjalanan, dan sebagainya. Nah, ketika kita berjumpa dengan siapapun hari ini, marilah kita belajar ilmu tentang wajah.

Subhanallaah, pastilah kita akan bertemu dengan beraneka macam bentuk wajah. Dan, tiap wajah ternyata kesannya berbeza-beza kepada kita. Ada yang mententeramkan, ada yang menyejukkan, ada yang menggelikan, ada yang menggelisahkan, dan ada pula yang menakutkan. Hairan! Menakutkan? Kenapa? Apa yang menakutkan, adakah kerana bentuk hidungnya? Tentu saja tidak! Sebab ada yang hidungnya besar dan kasar berparut tapi mententeramkan. Ada yang sorot matanya tajam tapi menyejukkan. Ada yang kulitnya hitam, tapi penuh wibawa.

Pernah suatu ketika berjumpa dengan seorang teman dari benua Afrika, subhanallaah, walaupun kulitnya tidak putih bahkan sehitam belakang kuali di rumah tetapi ketika apabila memandang wajahnya... sejuk sekali! Senyumnya begitu tulus meresap ke relung hati yang paling dalam. Sungguh bagai disiram air sejuk menyegarkan di pagi hari.

Ada pula seorang ulama yang tubuhnya kecil, dan ditakdirkan Allah lumpuh sejak kecil. Namanya Syekh Ahmad Yassin, pemimpin ruhani gerakan Intifadah, Palestin. Ia tidak punya daya, duduknya pun di atas kerusi roda dan suaranya pun tidak normal…bunyinya begitu berbeza dari manusia biasa. Hanya kepalanya saja yang bergerak. Tapi, saat menatap wajahnya, terpancar kesejukan yang luar biasa. Padahal, beliau jauh dari ketampanan wajah sebagaimana yang dianggap rupawan dalam versi manusia. Tapi, ternyata dibalik kelumpuhannya itu beliau memendam ketenteraman batin yang begitu dahsyat, tergambar saat kita memandang sejuknya pancaran rona wajahnya.

Jadi kalau hari ini kita berjaya mengenali atau bertemu struktur wajah seseorang yang mententeramkan, maka carilah rahsianya bagaimana dia memiliki wajah yang mententeramkan itu. Tentulah, benar-benar kita akan rasa hormat. Betapa senyumannya yang tulus; pancaran wajahnya, nampak ingin sekali ia membahagiakan siapapun yang menatapnya. Dan sebaliknya, bagaimana kalau kita menatap wajah lain dengan sifat yang berlawanan; (maaf, bukan bermaksud meremehkan) ada pula yang wajahnya bengis, struktur katanya kasar, sorot matanya kejam, senyumannya sinis, dan sikapnya pun tidak ramah. Begitulah, wajah-wajah dari saudara-saudara kita yang lain, yang belum mendapat ilmu; bengis dan kasar. Dan ini pun perlu kita pelajari.

Ambillah kelebihan dari wajah yang mententeramkan, yang menyejukkan tadi menjadi sebahagian dari wajah kita, dan buang jauh-jauh raut wajah yang tidak ramah, tidak mententeramkan, dan yang tidak menyejukkan.

Tidak ada salahnya jika kita menilai diri di depan cermin. Tanyalah; raut seperti apakah yang ada di wajah kita ini? Memang ada di antara hamba-hamba Allah yang bibirnya ditakdirkan agak berat ke bawah. Kadang-kadang menyangkanya dia kurang senyum, sinis, atau kurang ramah. Subhanallaah, bentuk seperti ini pun kurniaan Allah yang patut disyukuri dan boleh dijadikan sebagai ladang amal bagi siapapun yang memilikinya untuk berusaha senyum ramah sebaik mungkin.

Sedangkan bagi wajah yang untuk seulas senyum itu sudah ada, maka hanya perlu meningkatkan lagi kualiti senyum tersebut, iaitu untuk lebih ikhlas lagi. Kerana senyum di wajah, bukan hanya persoalan menyangkut hujung bibir saja, tapi yang utama adalah, ingin atau tidak kita membahagiakan orang lain? Ingin atau tidak kita membuat persekitaran kita bercahaya? Nabi Muhammad SAW, memberikan perhatian yang luar biasa kepada setiap orang yang bertemu dengan beliau sehingga orang itu merasa puas. Kenapa puas? Diriwayatkan bahawa Nabi Muhammad SAW – bila ada orang yang menyapanya – menganggap orang tersebut adalah orang yang paling utama di hadapan beliau. Sesuai kadar kemampuannya.

Padahal, ketika Rasulullah SAW berbincang dengan siapapun, maka orang yang diajak berbincang ini sentiasa menjadi curahan perhatian. Tidak hairan bila cara memandang, cara bersikap, ternyata menjadi ciri kemuliaan yang baginda contohkan. Dan itu ternyata berpengaruh besar terhadap sikap dan perasaan orang yang diajak bicara.

Adapun kemuram durjaan dan kegelisahan itu muncul apabila kita belum menganggap orang yang ada dihadapan kita orang yang paling utama. Makanya, terkadang kita melihat seseorang itu hanya separuh mata, berbicara hanya separuh perhatian. Misalnya, ketika ada seseorang yang datang menghampiri, kita pun menyapa orang itu sambil baca surat khabar. Padahal, kalau kita sudah tidak mengutamakan orang lain, maka curahan kata-kata, cara memandang dan sikap kita itu tidak akan mempunyai daya sentuh. Tidak mempunyai daya pancar yang kuat.

Orang kerana itu, marilah kita melatih diri meneliti wajah, tentu saja bukan maksud untuk meremehkan tetapi untuk mengambil tauladan wajah yang baik, menghindari yang tidak baiknya serta mencari kuncinya menghasilkan wajah yang terbaik? Lalu praktikkan dalam perilaku kita sehari-hari. Selain itu belajarlah untuk mengutamakan orang lain!

Mudah-mudahan kita dapat mengutamakan orang lain di hadapan kita, walaupun hanya beberapa minit sahaja, walaupun hanya beberapa saat, subhanallaah.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Istighfar (Mohon Keampunan)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 1 comments


APABILA fikiran terganggu atau jiwa tidak tenteram, maka jangan lupa menyebut astaghfirullah'azim.

Begitu juga jika ditimpa penyakit, kehidupan berasa sempit, khuatir menjadi lemah dan inginkan kekuatan dan apabila melakukan kesalahan, maka segeralah beristighfar.
Sesungguhnya beristighfar itu adalah kunci rahmat Allah. Tujuan dan fadilatnya amat besar. Hakikat dan ganjarannya tidak terkira.

Mengapa kita beristighfar?
Kita adalah hamba-Nya yang tidak sunyi daripada kesilapan. Kita berusaha sedaya upaya untuk mengerjakan kebaikan tetapi tersilap juga. Yang demikian, kita beristighfar sebagai cara mengiktiraf diri, sebagai makhluk yang dijadikan-Nya dan hidup semata-mata untuk menyembah-Nya. Kita beristighfar semoga sentiasa beroleh niat baik-Nya. Jika kita telah mengerjakan kebaikan, maka kita akan diberi pahala. Tetapi apabila kita melakukan kesalahan, kita hendaklah segera memohon keampunan-Nya.


Ini adalah satu pengiktirafan bahawa sesungguhnya sifat sempurna itu adalah milik Allah semata-mata. Kita beristighfar kepada Allah kerana Dialah Yang Maha Besar dan Berkuasa atas segala-galanya. Malah, kita sentiasa berhajat kepada-Nya.

Bilakah masanya kita beristighfar?
Kita harus beristighfar pada setiap hari, setiap langkah setelah kita melangkah, setiap pandangan setelah kita memandang, malah setiap saat. Kita diseru beristighfar kerana padanya terdapat penghuraian bagi semua masalah yang kita hadapi. Allah berfirman yang maksudnya: Maka Aku katakan kepada mereka: Mohonlah ampun kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun; nescaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat dan membanyakkan harta dan anak-anakmu dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai.-Surah Nuh: 10-12

Beristighfar juga memberikan kekuatan kepada sesuatu umat: Dan (Dia berkata): Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertaubatlah kepada-Nya, nescaya Dia menurunkan hujan yang sangat deras atasmu dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu dan janganlah kamu berpaling dengan berbuat dosa.-Surah Hud: 52

Kesimpulannya ialah beristighfar merupakan huraian bagi pelbagai masalah manusia daripada ekonomi membawa kepada kesihatan. Rasulullah saw telah menggesa umatnya agar terus beristighfar. Baginda menegaskan bahawa beristighfar adalah satu cara untuk keluar daripada kesempitan, bebas dari segala keraguan dan pembuka jalan untuk mendapatkan rezeki.

Sabda baginda dalam sebuah hadis yang bermaksud: "Sesiapa yang membiasakan beristighfar, maka Allah akan tunjukkan baginya satu jalan keluar dan pada setiap keraguan itu pula satu jalan untuk menenteramkan jiwa dan Dia mencurahkan rezeki dengan tidak terkira." Rasulullah saw telah mengajar kita betapa perlunya seseorang itu beristighfar, merayu serta memohon taubat daripada Allah sebagaimana sabdanya yang bermaksud: "Sesungguhnya aku beristighfar kepada Allah 100 kali dalam sehari."

Ibnu Umar ra juga telah berkata bahawa "kami pernah mengira Rasulullah saw beristighfar sebanyak 100 kali dalam satu majlis yang maksudnya: "Ya Tuhanku, ampunilah daku. Sesungguhnya Engkaulah Penerima Taubat dan Amat Penyayang."

Sesungguhnya jika kita beristighfar 100 kali dalam sehari pun masih belum mencukupi.
Kita harus memohon ampun daripada-Nya setakat yang terdaya dengan memuji dan bersyukur atas ni'mat yang tidak terputus kepada Hamba-Nya. Justeru itu, beristighfar adalah satu jaminan bagi seorang Muslim itu untuk masuk ke syurga kerana Allah akan mengampuni dosa hamba-Nya yang memohon taubat. Rasulullah saw telah memberitahu kita bahawa sesungguhnya seorang hamba itu apabila telah melakukan maksiat dan kemudian bertaubat kepada-Nya, nescaya Allah tidak akan menulis segala kesalahannya itu dalam sijil golongan orang-orang yang berdosa. Maka gugurlah segala hukumannya itu. Perlu diingatkan bahawa janganlah seseorang itu berputus asa daripada rahmatAllah, walau apa jua pun dosa dan kesalahan yang dilakukannya.

Sesungguhnya rahmat Allah itu luas. Allah berfirman dalam Quran yang bermaksud: Katakanlah: Hai hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah Az-Zumar: 53).

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Sh Habsah (Tuan Teh) bt Syed Husein al-Bukhari

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Wednesday, September 29, 2010 0 comments

"...ni la gambar keluarga admin zaman dulu-dulu...admin belum ada lagu masa ni...cuma ayahanda admin aje yg ada...yg tengah tu la...anak Syed Husein al-Bukhari (Batu Bersurat)...nenek admin la tu...mak kpd ayah admin...bapa saudara admin...sepupu admin...semuanya ada...melalui zuriat Sh Habsah al-Bukhari..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Zikir

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Perkataan ZIKIR ialah dalam bahasa Arab yang bererti atau membawa makna, "sebut" dan "INGAT".

Sebut itu baik pada mulut atau pun dalam hati.

Ingat itu ialah di dalam hati atau di dalam minda tentang sesuatu apa-apa yang disebutkan.

Sembahyang (solat), membaca al-Quran dan berpuasa juga termasuk dalam definasi "zikir" kepada Allah.

Tujuan zikir ialah untuk ingat akan kebesaran Allah, di mana bila kita mengingatkan kebesaranNya, maka dengan sendirinya pula kita tahu akan kedudukan dan martabat diri kita.


"Ingatlah kamu kepadaKu nescaya Aku ingat kepadaMu dan bersyukurlah kepadaKu dan jangan kamu mengingkari-Ku." Al-Baqarah 152

"Hai orang-orang yang berIman, berzikirlah dengan menyebut nama Allah, zikir yang sebanyak-banyaknya. Dan bertasbihlah kepadaNya di waktu pagi dan petang." Al-Ahzab 41-42

"Maka apabila kamu telah menyelesaikan solatmu, ingatlah Allah di masa berdiri, di masa duduk dan di masa berbaring." Surah An-Nisa' 103

Hadis At-Turmizi dan Ibnu Majah dan disahihkan oleh Al-Hakim, dari Abu Darda',"Mahukah aku beritahu kamu tentang amal yang paling bersih disisi Tuhanmu dan paling tinggi mengangkat darjatmu, dan lebih baik bagimu dari berperang melawan musuh, kamu memenggal leher mereka dan mereka pun memenggal lehermu?" Para Sahabat menjawab,"Khabarkan kepada kami." Rasulullah S.A.W. pun bersabda,"zikir kepada Allah".

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Risaunya Tiada Jodoh Lagi

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai masanya. Ia bagai meniti jambatan untuk ke seberang. Kalau panjang jambatannya maka jauhlah perjalanan untuk keseberang. Ada org jodohnya cepat sebab jambatannya singkat. Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat ?, dan kalau usia 35 tahun pun masih belum ada jodoh tapi kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan bukankah itu lebih baik dr mengeluh tanpa usaha memperbaiki diri. Usahanya pula bukan bererti mencari gadis pilihan hati sahaja dikatakan usaha, memperbaiki diri untuk menjadi pemimpin juga adalah usaha seperti cari sifat sabar, tanggungjawab seorang suami dan isteri dll. Nyatakanlah perasaan dan keinginan itu dalam doa² anda. Allah maha mendengar.


Makin cepat usaha perbaiki diri makin cepat jodoh dan pasti akan bertemu dgn impian hati kerana tiap kali kita berdoa kita mahu yg soleh @ solehah tp klu xberusaha mencari iman untuk didik diri soleh @ solehah mcmner nk dpt yg diimpikan ? InsyaAllah dengan usaha impian akan jadi kenyataan...

Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk lelaki yang jahat. Biar lambat jodoh asalkan dapat keluarga yang baik dan berkualitii. Biar seorang diri drpd menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman kemudian nanti.

Memang kita mudah tersilap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat itu dapat ini. Hakikatnya, apabila kita benar² mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga dtg bersama masalah.

Kita selalu melihat org memandu kereta mewah dan terdetiklah di hati kita, bahagianya org itu. Hakikatnya apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah kita ditimpa pelbagai kerenah. Tidak mustahil pula org yang memandu kereta mewah (walaupun sebenarnya tak mewah) terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan. Orang lain membeli dengan harga biasa, dia terpaksa membayar berlipat ganda.

Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh di hadapan. Anda pun mengeluh, alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang sebuah motosikal seperti itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju. Padahal si penunggang motosikal mungkin sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta di tgh2 bandar raya.

Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar² membahagiakan. Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda, pasti ada baik buruknya.

Demikian juga perkahwinan. Ia baik sebab ia dibenarkan oleh agama, sunnah Nabi, sebagai saluran yang betul untuk melepaskan shahwat di samping membina sahsiah dan sebagainya, tapi ia juga buruk sebab ramai org yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus "itulah perlunya agama dan ilmu kepimpinan rumah tangga sblm kawin".

Ramai orang menempah neraka sebaik sahaja melangkahkan kaki ke alam berumahtangga. Bukankah dengan ijab dan Kabul selain menghalalkan hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut banyak? Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya jambatan ke neraka?

Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan masing² padahal dahulunya mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang sanggup berkorban apa sahaja asalkan segala impian menjadi nyata? Jika tidak sanggup untuk bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu. Jika merasakan diri belum cukup ilmu untuk bergelar ibu ataupun ayah, belajarlah dulu. Jika rasa² belum bersedia untuk bersabar dgn kerenah anak², carilah dulu kesabaran itu. Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi telah melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik.

Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar² mengerti tuntutan²nya. Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus² bagi yang menjadikannya gelanggang untuk mengukuhkan iman, mencintai Tuhan dan menjadikan syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan kepada kesempurnaan insan, bagi yang mengetahui rahsia²nya. Berkahwinlah anda demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan berkahwin kerana perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong²nya agar jemputan itu mudah sampai dan tidak terhalang. "

Seorang teman pernah berpesan..
"Kadang2 Allah sembunyikan matahari..
Dia datangkan petir dan kilat..
kita menangis dan tertanya-tanya,
kemana hilangnya sinar..
Rupa2nya.. Allah nak hadiahkan kita pelangi.."

`Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi adanya imbas kembali. Hati yang remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi. Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada. Parut yang lama pastikan sembuh selagi iman terselit didada...`

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Syed Hashim (Tuan Kuning) b Syed Husein al-Bukhari (Batu Bersurat)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Saturday, September 25, 2010 2 comments

"...ni la Syed Hashim (Tuan Kuning) b Syed Husen al-Bukhari (Batu Bersurat)...ni masa mudanya...sudah meninggal...admin sedang menggumpul maklumat ttg zuriat Syed Husein al-Bukhari ni...di samping kumpul maklumat ttg Syed dr Terengganu...hajat nak wak penemuan zuriat-zuriat Syed Husein al-Bukhari ni di Muzium Terengganu sekali...mudah2an dipermudahkan olehNYA....AMIN..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Syed Abdullah b Syed Salim (Tuan Muda) b Syed Husein al-Bukhari

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments

"...ni la Syed Abdullah b Syed Salim (Tuan Muda) b Sy Husein al-Bukhari (Batu Bersurat)...ketika ni beliau sedang sakit...semoga cepat sembuh...cucu Syed Husein al-Bukhari la ni...dia kahwin dgn Engku Cantik bt Sy Muhammad al-Habsyi (Johor)...sekarang berada di Losong, Terengganu..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Maniskan Wajah

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Abu Yazid Al Busthami, pelopor sufi, pada suatu hari pernah didatangi seorang lelaki yang wajahnya kusam dan keningnya selalu berkerut. Dengan murung lelaki itu mengadu, "Tuan Guru, sepanjang hidup saya, rasanya tak pernah lepas saya beribadah kepada Allah. Orang lain sudah lelap, saya masih bermunajat. Isteri saya belum bangun, saya sudah mengaji. Saya juga bukan pemalas yang enggan mencari rezeki. Tetapi mengapa saya selalu malang dan kehidupan saya penuh kesulitan?"

Guru menjawab sederhana, "Perbaiki penampilanmu dan ubahlah raut mukamu. Kau tahu, Rasulullah adalah penduduk dunia yang miskin namun wajahnya tak pernah keruh dan selalu ceria. Sebab menurut Rasulullah,salah satu tanda penghuni neraka ialah muka masam yang membuat orang curiga kepadanya."


Lelaki itu tertunduk. Ia pun berjanji akan memperbaiki penampilannya. Wajahnya sentiasa berseri. Setiap kesedihan diterima dengan sabar, tanpa mengeluh. Alhamdullilah sesudah itu ia tak pernah datang lagi untuk berkeluh kesah.

Memang Tuhan telah menakdirkan manusia sebagai makhluk yang paling indah. Bentuknya begitu sempurna, sehingga dipandang dari sudut manapun manusia kelihatan cantik
dan serasi. Untuk itu hendaknya kurnia ini jangan dinodai dengan penampilan yang buruk, karena sebagaimana kata Rasulullah, "Sesungguhnya Allah itu indah dan mencintai keindahan."

Namun demikian tidak bererti Islam mengajarkan kemewahan. Islam justeru menganjurkan kesederhanaan. Baik dalam berpakaian, merias tubuh maupun dalam sikap hidup sehari-hari. Nabi sendiri jubahnya seringkali sudah luntur warnanya tapi senantiasa
bersih.

Umar bin Khattab walaupun jawatannya kalifah, pakaiannya sangat sederhana dan bertambal-tambal. Tetapi keserasian selalu dijaga. Sikapnya ramah, wajahnya senantiasa mengulum senyum bersahabat.Roman mukanya berseri. Tak heran jika Imam Hasan Al Basri berpendapat, awal keberhasilan suatu pekerjaan adalah raut muka yang ramah dan penuh senyum. Bahkan Rasulullah menegaskan, senyum adalah sedekah paling
murah tetapi paling besar pahalanya.

Demikian pula seorang suami atau seorang isteri. Alangkah tidak bahagia rumahtangga jika suami isteri selalu berwajah masam. Sebab tak ada persoalan yang diselesaikan dengan mudah melalui kekeruhan dan ketegangan. Dalam hati yang tenang, fikiran yang lapang dan wajah cerah, Insya Allah, apapun persoalannya niscaya dapat diatasi.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Makam Sy Ahmad (Tok Ku Tuan Melaka)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Friday, September 24, 2010 0 comments


"...ni la makam Syed Ahmad (Tok Ku Tuan Melaka) b Syed Muhammad (Tok Ku Tuan Pahang) b Syed Husein b Syed Mustafa b Syed Sheikh.....terletak di tanah perkuburan dekat pasar Cabang Tiga..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Sh Aminah (Tuan Maziah) - Cucu Tok Ku Paloh

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments

"...ni la Sh Aminah (Tuan Maziah) bt Syed Mahadhar (Tuan Senik) b Sy Abdul Rahman (Tok Ku Paloh)....cucu Tok Ku Paloh la ni...rumahnya dekat aje dgn rumah admin...kat Wakaf Beruas..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Menguap

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Diriwayatkan oleh Al-Bukhari daripada Abu Hurairah r.a., daripada Nabi s.w.a., bahwasanya baginda bersabda yang bermaksud: Sesungguhnya Allah Ta'ala suka orang yang bersin, dan membenci orang yang menguap. Maka apabila seseorang kamu bersin, lalu dia mengucapkan 'Alhamdulillaah', maka adalah hak atas setiap Muslim yang mendengarnya mengucapkan 'Yarhamukallaah!'. Adapun menguap itu adalah daripada syaitan. Maka apabila seseorang kamu menguap, hendaklah dia menahannya sekadar termampu. Sebab sesungguhnya apabila seseorang kamu menguap, syaitan akan mentertawakannya.


Diriwayatkan oleh Muslim daripada Abu Said Al-Khudri r.a., katanya : Telah bersabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: Apabila seseorang kamu menguap, hendaklah dia meletakkan tangannya pada mulutnya, kerana sesungguhnya syaitan itu akan masuk (melalui mulut yang terbuka).


Diriwayatkan oleh Muslim, Ahmad dan At-Termizi daripada nabi s.a.w., katanya yang bermaksud: Sesungguhnya Allah suka kepada orang-orang yang bersin, dan membenci orang-orang yang menguap. Maka apabila seseorang kamu menguap, jangan sampai berbunyi haaa haaa, kerana yang demikian itu daripada syaitan yang mentertawakanmu.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Syed Muhammad (Tok Ku Tuan Besar)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Thursday, September 23, 2010 0 comments

"...ni la makam Syed Muhammad (Tok Ku Tuan Besar) b Zainal Abidin al-Idrus...juga terletak di tanah perkuburan di belakang masjid Tok Ku Cabang Tiga...agak ramai jgk zuriat drpd Tok Ku Tuan Besar ni...admin sedang menyiapkan salasilah Sejarah Syed di Terengganu...nnt admin akan bukukan...."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Syed Aqil (Tuan Dalam Dungun)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 2 comments

"...ni salah seorang cucu Tok Ku Paloh...namanya Sy Aqil (Tuan Dalam) b Syed Idrus (Tuan Besar)...menetap di Dungun, Terengganu...umurnya ketika ini nak masuk 90 tahun...ingatan nya sungguh kuat...masa 'Bah Merah' beliau berumur 3 -4 tahun....semoga selamat semuanya..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Makam Syed Mustafa (Tok Ku Tuan Dalam)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments

"...ni la makam Syed Mustafa (Tok Ku Tuan Dalam) b Syed Muhammad (Tok Ku Tuan Besar) b Zainal Abidin al-Idrus...makam ni terletak di belakang masjid Tok Ku Cabang Tiga...sebelahnya lak merupakan makam isterinya iaitu Tengku Maimuh bt Sultan Ahmad (Terengganu)...ni salah satu daripada isterinya la...isteri Tok Ku Tuan Dalam ramai...."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Gopoh : Amalan syaitan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


SATU daripada penyakit kalbu yang berbahaya dan boleh menjatuhkan manusia ke jurang maksiat dan boleh meluputkan pahala segala kebajikan ialah tindakan bergopoh-gapah (isti'jal). Mengikut Imam al-Gazali, gopoh-gapah merupakan penyakit kalbu yang mendesak seseorang agar segera mengerjakan sesuatu urusan sebaik-baik sahaja terlintas di hati, tanpa perancangan dan pertimbangan terlebih dulu. Urusan itu lalu dikerjakan dengan terburu-buru nafsu. Khususnya dalam berbuat amal kebajikan, ada orang yang ingin segera mencapai martabat yang tinggi, lalu dengan tergopoh-gapah mengerjakan ibadat supaya segera mencapai hajatnya itu. Orang yang bergopoh-gapah seperti itu hanya akan bersungguh-sungguh mengerjakan ibadatnya pada peringkat awalnya saja. Apabila hajatnya, matlamat ibadatnya, tidak tercapai dalam masa yang singkat, dia mudah menjadi lemah dan terus kecewa, lantas dia meninggalkan kesungguhannya itu. Kesungguhan dan kegopohannya itu menyebabkan dia kepenatan dan tidak terdaya lagi hendak meneruskan ibadatnya. Sudahnya, kerja ibadatnya terbengkalai dan cita-cita ingin mencapai martabat idamannya itu luput dengan begitu saja. Dalam keadaan bergopog-gapah, kerapkali seseorang itu melakukan kesilapan sampai melakukan kerja di luar kebajikan pula atau menyeleweng dari syariat.


Umpamanya, jika berbicara, akan tergelincirlah lidah menuturkan kata-kata yang keji atau sia-sia. Jika makan atau minum, akan termakan atau terminum secara berlebihan atau pun makanan dan minuman yang haram atau syubahat menjadi pilihan. Mendoakan keburukan untuk diri sendiri atau untuk orang lain juga termasuk dalam penyakit bergopoh-gapah, sebagaimana firman Allah yang mafhumnya: "Dan manusia mendoakan kehajatan sebagaimana dia mendoakan kebaikan dan adalah manusia itu bersifat gopoh-gapah" (al-Isra' : 11) Dalam keadaan tertentu, memang ada orang yang mendoakan keburukan untuk orang lain. Umpamanya, seseorang yang dizalimi akan membanyakkan doa supaya penzalim yang berkenaan mendapat pembalasan segera daripada Allah. Jika doanya itu dimakbulkan, tentulah hatinya berasa senang dan puas, tetapi dia dikira telah melakukan kerja maksiat kerana tindakannya itu.

Lawan "gopoh-gapah" itu ialah "anaah", iaitu ciri kalbu yang membimbing seseorang supaya berlambatan dan tenang, penuh hemat atau berhati-hati mengerjakan sesuatu urusan, yakni terlebih dulu dikaji-selidik, dibuat perancangan dan pertimbangan yang saksama dan berpandangan jauh dengan membuat andaian-andaian tentang kemungkinan akan berlakunya keburukan atau risiko, lalu lebih dulu dirancang cara-cara mengatasinya.

Keadaan yang demikian adalah merupakan ciri-ciri asas sifat warak. Sifat warak ini penting kerana pokok kepada ibadat itu ialah warak iaitu berhati-hati dan teliti dalam tindakan, penuh hemat dalam membuat pertimbangan terhadapa segala urusan. Jika sebaliknya, maka itulah yang dikatakan: Apabila berbicara, pembicaraannya akan tergelincir daripada kebenaran. Apabila makan, akan termakan makanan yang haram atau syubahat. Demikianlah juga dalam urusan yang lain. Dengan yang demikian, maka luputlah sifat waraknya. Amalan atau ibadat tanpa warak tidak akan menghasilkan kebajikan.

Menurut Imam al-Ghazali : Sifat anaah itu merangkumi dua prinsip, iaitu tawaqquf dan taanni. Maksud tawaqquf ialah terlebih dahulu menyelidiki sesuatu urusan sebelum memulakan pelaksaannya sehingga ternyata kebenaran dan kebaikannya, manakala taanni bermaksud, berhati-hati-hati pada permulaan dan semasa melaksana sesuatu urusan supaya berjalan dengan lancar dan sewajaranya, sehingga tercapai matlamat. Tindakan berhati-hati dalam beribadat dan menangani segala urusan (mengikut konsep anaah) itu amat dituntut, manakala tergesa-gesa atau tergopoh-gapah (al-'ajalah) itu ditegah.

Rasulullah bersabda, maksudnya: "Tergopoh-gapah itu tindakan syaitan kecuali dalam lima perkara, iaitu mengawinkan anak perawan, membayar hutang, menguruskan mayat,
melayani tetamu dan bertaubat daripada dosa".

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Makam Sharifah Habsah (Tuan Teh) - Anak Kepada Syed Husein al-Bukhari

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Wednesday, September 22, 2010 0 comments

"...ni la makam Sharifah Habsah (Tuan Teh)...anak kpd Syed Husein al-Bukhari (penemu batuu bersurat Terengganu)...Tuan Teh ni mak kpd ayah admin...so nenek admin la ni...cucu Tuan Teh la ni...nnt admin letak lak gambar Tuah Teh di masa akan datang...makam ni terletak di bawah makan Syed Husein al-Bukhari (makam Sheikh Ibrahim) jugak...tepi2 tu terletak jgk makam anak2 dan cucu Syed Husein...."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Makam Syed Husein al-Bukhari (Penemu Batu Bersurat)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments

"...ni merupakan makan kepada Syed Husein al-Bukhari b Sy Ghulam al-Rasul Al-Bukhari...makam ni baru ditemui...terletak di makam Sheikh Ibrahim...dalam proses nak memagar makam ni...sejajar dengan jasa beliau yang menemukan batu bersurat Terengganu...tepi makam tu...diagarkan mungkin makam isterinya...yang mana satu...admin tak tau...sebab...Syed Husein al-Bukhari ni mempunyai 5 org isteri...yang berdiri tu ayanhanda admin la...ayah kpd ayah admin (datuk admin) berkahwin dgn anak Syed Husein ni...iaitu Syed Muhammad (Tuan Putera) berkahwin dengan Sharifah Habsah (Tuan Teh - anak Syed Husein)...maka keluar la ayah admin...so admin ni cicit kpd Syed Husein la...sebelah mak..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Makam Syed Muhammad (Tuan Putera)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 2 comments

"... ni la makam Syed Muhammad (Tuan Putera) b Sy Umar (Tuan Endut) b Sy Abdul Rahman (Tok Ku Paloh) b Sy Muhammad (Tok Ku Tuan Besar) b Sy Zainal Abidin...makam ni terletak berhampiran dengan makam Tok Ku Tuan Besar (belakang masjid Tok Ku, Cabang Tiga...datuk admin sebelah ayah la ni..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Titik Mula Perubahan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Masa berlalu begitu pantas. Hari Isnin yang bakal tiba adalah hari baru, bukan lagi Isnin yang lepas. Segala-galanya berubah mengikut pergantian hari. Tidak ada yang kekal bentuk dan keadaannya kecuali objek-objek yang kaku dan mati. Tiap yang hidup itu pasti melalui proses perubahan bahkan perubahan itulah simbol kehidupan.

Jiwa yang hidup adalah jiwa yang sentiasa inginkan perubahan. Jiwa Mukmin inginkan hari ini yang sedang dilaluinya lebih baik dari semalam. Ibadahnya bertambah baik, akhlaqnya juga bertambah baik begitu juga dengan keadaan jiwanya dan seluruh yang berkaitan dengan dirinya. Segala-galanya haruslah lebih baik dari semalam walaupun hanya kebaikan yang bertambah itu hanya sedikit sahaja. Mereka takut tergolong dalam golongan yang 'celaka' sepertimana yang diisyaratkan oleh baginda Rasulullah SAW.


Secara fitrahnya, semua jiwa samada beriman (mukmin) atau tidak inginkan hari esok yang lebih baik dari hari ini. Cuma tidak semua manusia yang dapat melakukan perubahan kepada keadaan yang lebih baik. Ada yang tidak tahu apakah perubahan yang harus dilakukan dan ada yang tidak tahu titik mula untuk melakukan perubahan.

Bentuk perubahan yang perlu dilakukan lebih mudah dikesan oleh kita tetapi seringkali kita gagal mengesan dimana titik mula perubahan. Kita seringkali juga melakukan perubahan tetapi malangnya kebanyakan besar perubahan yang kita lakukan hanya tertumpu pada perubahan-perubahan kecil. Kita mungkin menukar fesyen rambut, cara bercakap, cara berjalan dan sebagainya yang tergolong dari perubahan-perubahan kecil yang tidak memberi kesan besar pada perjalanan hidup kita atau mendekatkan kita dengan matlamat yang tinggi dan mulia.

Rasulullah SAW pernah menggambarkan dimana setiap perubahan itu berlaku sebagaimana sabdanya "Sesungguhnya di dalam diri manusia ada segumpal darah, jika baik maka baiklah jasad seluruhnya dan jika apabila ia rosak maka rosaklah jasad seluruhnya. Iaitu hati"

HATI, ya disinilah segala perubahan harus bermula. Hati inilah yang membezakan manusia dan haiwan melata yang lain. Di sinilah letaknya kemuliaan insan. Hati ini perlu dibersihkan dari segala noda dan kekotoran yang menjadikannya keras dan hilang kepekaan. Perlu ditanggalkan segala kecenderungan kepada hawa nafsu dan segala yang bersifat murahan dan sementara. Hati ini perlu diisi dengan kemuliaan Iman. Hati ini juga perlu diisi dengan keyakinan pada janji-janji dan ancaman-ancaman Allah SWT.

Hati yang bersih dan lembut ini, hati yang bersih dari kecenderungan haiwani serta dipenuhi dengan keimanan dan keyakinan pada janji-janji dan ancaman Allah SWT ini akan melihat kehidupan ini dalam dimensi yang berbeza. Hati begini akan melahirkan kekuatan jiwa dan berbagai kekuatan lain untuk menempuh segala rintangan dan halangan. Segala-galanya dipandang kecil dan ringan, yang besar ialah Allah dan apa yang Allah janjikan.

Kekuatan inilah yang telah melahirkan generasi pertama yang dididik oleh Rasulullah SAW. Generasi yang tidak dijangkiti sifat tamak dan haloba, generasi yang tidak mengenal takut dan putus asa. Generasi yang apabila mendengar panggilan kepada keimanan dan kehidupan akhirat yang kekal abadi maka mereka melihat dunia dengan pandangan kecil dan tidak bernilai. Mereka yang merasa kerdil di depan Allah SWT tetapi dipandang mulia dan hebat oleh manusia lain.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Anak Syed Husein al-Bukhari

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Tuesday, September 21, 2010 0 comments

"...ni la anak Sy Husein al-Bukhari bin Ghulam al-Rasul al-Bukhari yang masih hidup...namanya Sh Rahmah (Tuan Wook)(Tok Su)...yang lahir pada 29.3.1927...Tok Su ni merupakan anak Syed Husein al-Bukhari dari isterinya yang ke 5 iaitu Teh Mariam (orang Besut)....Tok Su ni merupakan Tok Saudara kpd admin melalui mak kpd ayah admin (Nenek)...."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Gambar Syed Husein al-Bukhari (Penemu Batu Bersurat Terengganu)

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments

"...ni la Syed Husein al-Bukhari bin Sy Ghulam al-Rasul al-Bukhari bin Ma' Sum bin Muhammad bin Husein bin Ghulam Ahmad bin Tajuddin bin Ghulam Ismail bin Ahmad Jalaluddin bin Mahmud bin Husein bin Salim bin Jamaluddin bin Mahmud bin Yunus bin Ismail bin Husein........panjang lagi daaaa.....ditepinya tu adalah cucunya yang bernama Syed Abdul Rahman (Ku Ngah) b Syed Salim (Tuan Muda) b Syed Husein al-Bukhari, suami kepada Sh Aishah (sepupu admin) bt Syed Muhammad (Tuan Putera)..."

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Lilin Harapan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Kita akan sanggup menempuhi apa saja halangan dan ujian selagimana harapan masih lagi menyala di jiwa kita. Walaupun kehidupan yang kita tempuhi tidak sepertimana yang kita rancang, walau kegagalan menghiasi setiap langkah yang kita aturkan namun selagimana masih ada harapan di hati, kita kan masih mampu meneruskan perjalanan hidup ini. Namun ketika angin musibah sekali sekala bertiup kencang hingga hampir-hampir lilin harapan kita terpadam, ketika itu kita merasakan kegelapan; hari-hari yang dilalui adalah mimpi ngeri sedangkan esoknya adalah misteri yang mengumpulkan segala ketakutan dan keputus asaan. Kita menoleh kebelakang namun segala kebahagiaan lalu bagai ilusi berkaca yang boleh kita bayangkan tetapi bukan untuk disentuh. Namun setelah musibah itu reda dan api lilin harapan kita kembali bercahaya seperti sebelumnya kita seolah-olah mati hidup semula dengan keazaman baru, melangkah dengan jiwa yang tenang dan semangat yang membara. Kita tidak sabar-sabar menanti hari esok untuk kita isikan dengan impian dan harapan.



Harapan adalah kehidupan. Tidak ada kehidupan tanpa harapan bahkan mulianya insan kerena mulianya harapan yang dibina. Harapan yang tumbuh dari keimanan yang benar, harapan yang dihiasi taqwa dan tawakal serta disinari cahaya nubuwwah dan petunjuk ilahi. Keimanan yang akan membuahkan keyakinan dan kesabaran. Keyakinan pada janji-janji dan pertolongan Allah SWT yang merawat segala kelukaan jiwa dan keputus asaan. Keimanan yang akan membuahkan kesabaran yang menjadikan kehidupan ini indah dan bercahaya serta dilapisi dedaunan harapan dan keazaman. Kesabaran yang Harumannya ialah kepasrahan iaitu memandang baik segala keputusan Allah disamping meyakini hikmah yang tersembunyi disebaliknya, kelopak-kelopaknya diwarnai ketabahan, ketenangan, keteguhan jiwa sebagai lambang kepuasan dengan qadar Allah SWT.

Hinanya insan kerana hinanya harapan yang menguasai diri dan tingkahlakunya. Harapan yang dibina diatas nafsu haiwani yang tidak mengenal batas dan hak. Nafsu yang menjadi hijab antara kebenaran dan kebathilan, hak dan tanggungjawab, kewajiban dan tegahan serta makruf dan kemungkaran. Harapan yang dibutakan oleh kejahilan dan kemunafiqan. Harapan yang diwarnai ego, takbur dan kepentingan diri.

Biar gelombang kegagalan menggoncang jiwa, biar hari-hari yang dilalui adalah kesedihan dan kekecewaan serta hari esok yang tidak menjanjikan apa-apa, janganlah dibiarkan lilin harapan kita terpadam. Pelihara ia agar terus menyala dan meyinari hidup kita kerana tanpanya ialah keputus asaan dan kekecewaan, tanpanya hidup ini adalah kuburan dan kematian.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Zakat Fitrah

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Friday, September 3, 2010 0 comments


Ibnu Umar meriwayatkan: “Rasulullah SAW mewajibkan zakat fitrah di bulan Ramadan kepada setiap orang muslim, sama ada dia merdeka atau hamba, lelaki mahu pun perempuan. Iaitu segantang kurma atau gandum.” (HR Muslim)

Imam mazhab (Malik , Syafie dan Ahmad) mengatakan zakat fitrah hendaklah dibayar dengan makanan kecuali imam Abu Hanifah.

Walau bagaimana pun kebanyakan ulama Muhaqqiqin / Mutaakhirin yang mengatakan harus mengeluarkan zakat fitrah dengan duit atas alasan lebih memudahkan dan sesuai di zaman sekarang dan lebih praktikal seperti antaranya kata-kata :


1. Dr. Yusuf al-Qaradhawi dalam kitabnya Fiqhuz Zakat dengan katanya , keharusan mengeluarkan zakat dengan duit adalah lebih menepati kehendak semasa dan dapat memberikan kemudahan kepada fakir miskin.

2. Dr. Mutafa al-Khin dan Dr. Mustafa al-Bugha juga menjelaskan dalam kitab mereka al-Fiqh al-Manhaji “Tidak mengapa pada zaman ini untuk kita mengikuti pandangan mazhab Hanafi dalam masalah ini iaitu keharusan membayar zakat fitrah dengan wang kerana ia lebih mendatangkan manfaat kepada orang fakir dan lebih dekat kepada tujuan yang ingin dicapai…”

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mewajibkan zakat fitrah dan memerintahkan agar ia dibayar sebelum solat Aidil Fitri. [HR al-Bukhari]

Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam mewajibkan zakat fitrah sebagai satu pembersihan bagi orang-orang yang berpuasa dari perbuatan yang sia-sia dan perkataan kotor, dan sebagai makanan untuk orang miskin. Sesiapa yang membayar zakat fitrah sebelum solat (Aidil Fitri) maka ia adalah zakat yang diterima (oleh Allah) baginya. Sesiapa yang membayarnya selepas solat (Aidil Fitri) maka ia adalah sedekah seperti sedekah biasa. [HR Abu Daud]

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Sukarnya Untuk Buat Keputusan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Hampir semua orang merasakan dirinya bebas atau sekurang-kurangnya semua orang inginkan kebebasan tetapi apabila tiba masa untuk membuat keputusan kita akan rasa terkongkong dengan bermacam-macam hal. "Nanti orang kata apa pulak", "Nanti orang kata aku ni ketinggalan zamanlah, kolotlah....", "Macamana kalau orang tengok aku dah jadi baik...tentu dia orang akan ketawakan aku sebab dulu aku selalu ejek dia orang" dan bermacam lagi perkara yang kita fikirkan hingga niat kita untuk berubah jadi baik terkubur begitu sahaja.


Di sinilah KEEGOAN mula menunjukkan kuasanya, disinilah kebebasan kita tergugat. Di sinilah kita benar-benar perlu kepada prinsip hidup yang jelas, persandaran kepada Yang Maha Kuasa dan penyerahan pada takdir dan iradahNya.

Inilah mata rantai pertama yang perlu kita leburkan untuk kita terus melangkah menuju redho Allah iaitu rantai keegoan dan keangkuhan yang merupakan berhala pertama yang menjadi sembahan manusia jahil. Kerana keegoan inilah Iblis diusir dari syurga Allah dalam keadaan dosanya tidak terampun hingga dia berikrar untuk menyesatkan seluruh anak Adam supaya dia tidak kesunyian di neraka nanti. Kerana sifat rendah diri dan sedar diri Allah mengampunkan dosa Nabi Adam walaupun dikeluarkan dari syurgaNya namun kasih sayang Allah SWT tetap bersama kita anak cucunya asalkan kita merendahkan diri dan bermunajat kepadaNYa.

Leburkanlah rantai keegoan ini agar kita menikmati nikmat kehidupan sebenarnya.....bukankah kerana keegoan dan keangkuhan ini jiwa kita menjadi keluh kesah...takut dimalukan, takut dipandang hina walau dimuliakan Allah. Bukankah kerendahan menjadikan jiwa kita tinggi...hanya mengharapkan keredhaan Allah hingga jiwa kita menjadi tenang dan pasrah kepada kehendakNya.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Kebahagiaan Yang Berkekalan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Thursday, September 2, 2010 0 comments


Kemana perginya kegembiraan ketika kita berdepan dengan musibah yang menggoncang jiwa? Kemana perginya ketenangan ketika berdepan dengan kegetiran hidup? Inilah di antara persoalan-persoalan yang perlu kita jawab sebelum terus melangkah dan menongkah hidup yang penuh teka-teki ini. Adakah semua kegembiraan dan keseronokan itu bersifat sementara? Begitu juga ketenangan, kenapa ada saat-saat tertentu jiwa kita tidak dapat tenteram walau berbagai cara yang kita cuba usahakan? Jika semuanya bersifat sementara bagaimana kita dapat terus melangkah untuk mencapai apa yang kita cita-citakan.


Sudah tentu ada kegembiraan yang bersifat kekal lama, begitu juga ketenangan dan kebahagiaan. Jika ketenangan, kegembiraan dan kebahagiaan itu bersumberkan sesuatu yang kekal tentu sifatnya juga kekal. Ini adalah formula mudah yang kita boleh gunakan.

Sahabat-sahabat yang mendapat sentuhan tarbiyyah dari Rasulullah SAW begitu tegar jiwa mereka. Keganasan musuh dan ramainya tentera musuh sedikitpun tidak menakutkan mereka bahkan menambah keyakinan dan ketenangan. Lihatlah peristiwa yang dirakamkan di dalam surah al Ahzab; "Apabila orang-orang Mukmin itu melihat tentera al ahzab (tentera musuh yang bersekutu hingga jumlahnya begitu banyak), mereka berkata "inilah yang dijanjikan Allah dan Rasul (untuk mendapat keredhaan dan syurgaNya) dan benarlah Allah dan RasulNya, Dan tidaklah bertambah melainkan keimanan dan penyerahan"

Bukankah suatu yang ajaib, jiwa semakin tenang dan keyakinan semakin mendalam dan teguh ketika berdepan dengan ujian yang luarbiasa. Inilah suatu keajaiban yang hanya dapat dirasai oleh orang-orang yang melaluinya secara amali. Pengalaman yang berbentuk perasaan begini tidak mungkin dapat digambarkan dengan tepat melalui tulisan-tulisan dan ceramah-ceramah, hanya mereka yang melaluinya secara amali sahaja yang memahami keajaiban jiwa ini.

Inilah sakinah Imaniyyah. Ketenangan yang merupakan natijah dari keimanan yang benar. Keyakinan yang mendalam kepada apa yang Allah janjikan, keyakinan pada bantuan dan pertolongan serta keyakinan dan keimanan pada Deen atau cara hidup yang diredhai Allah SWT.

Ketenangan begini tidak akan diperolehi dengan banyaknya zikir dan fikir tetapi hanya dirasai apabila seluruh kehidupan di wakafkan untuk Allah SWT: hidup mengikut nilaianNya, mengambil hanya sistemNya dengan mengambil kira semua suruhan dan tegahanNya, bahkan mengutamakan apa yang disukaiNya walaupun tidak diwajibkan keatas hambaNya. Ketika itu akan tersingkap satu horizon baru tentang keimanan, ketaqwaan, ketenangan, kebahagiaan dan kegembiraan.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Merancang Perubahan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


“Katakan kepada orang yang mengharapkan sesuatu yang tinggi, ‘Tanpa bersusah payah, kamu hanya mengharapkan suatu yang mustahil”

Ada yang sedih dan kecewa dengan keadaan diri dan kehidupannya...setelah beberapa lama selepas itu dia masih di tahap yang sama; tanpa sebarang perubahan atau peningkatan. Ramai juga yang bercita-cita tinggi dan mempunyai pengharapan yang besar, namun setalah masa demi masa berlalu tidak ada apa yang dicapainya.


Setiap insan inginkan kejayaan dan kebahagiaan dalam hidupnya tetapi tidak semua daripada mereka yang memahami erti kejayaan dan kebahagiaan. Ada yang memahami erti sebenar kejayaan dan kebahagiaan tetapi tidak tahu pula jalan untuk mencapainya. Ada pula tahu semua itu tetapi tidak memiliki jiwa yang besar untuk berjuang untuk memperolehi kejayaan dan kebahagiaan tersebut. Jadi apa bezanya ketiga-tiga golongan ini dengan golongan yang ke 4, iaitu orang yang tidak memiliki harapan dan cita-cita. Tentunya semua mereka tidak berpuashati dengan keadaan hidup mereka namun tidak ada usaha untuk membaiki keadaan dirinya dan kehidupannya.

Bagaimana dengan kita? Jika kita inginkan kejayaan....maka tentu ada harganya yang perlu kita bayar. Sebagaimana kata-kata Ibn Qayyim: “kenikmatan tidak mungkin diperolehi dengan kenikmatan pula”
Tiap sesuatu yang bernilai tinggi pasti ada harganya, Kejayaan tak akan diraih dengan kesenangan dan kenikmatan kerana kesenangan dan kenikmatan itu hanya akan datang selepas kejayaan bukan sebelumnya. Jika kita benar-benar inginkan kejayaan dan kebahagiaan maka kita perlu sanggup menempuh halangan dan rintangannya.

Inilah persoalan besar yang sedang kita hadapi disepanjang kehidupan....tidak tahu membuat pilihan mana yang baik mana yang tidak. Kalaupun kita telah membuat pilihan tidak sanggup pula kita membayar maharnya/harganya. Kita inginkan kejayaan dengan 'harga yang murah', kita inginkan mencapai kebahagiaan dengan jalan pintas.

Pernah seorang kawan saya berkata: "Mi! kalau dikedai atau difarmasi ada ubat yang apabila dimakan aku terus jadi baik dan soleh...tentu aku akan beli walau setinggimanapun harganya." lalu saya menjawab: "Ya...kalau ada ubat yang sebegitu...semua oarang akan membelinya termasuk ketua-ketua perompak atau penyamun kerana secara fitrahnya, semua orang ingin jadi baik tetapi dia tidak cukup kuat untuk membuat pilihan yang betul dan menundukkan hawa nafsunya."

Inilah warna warni kehidupan....selalu bila nak membeli seseorang akan minta yang paling baik tetapi harganya paling murah, sedangkan sesuatu yang baik tentu tinggi pula harganya. Mungkin semua orang tahu dan faham hakikat ini cuma sekadar mencuba nasib...tetapi wajarkah disepanjang kehidupan kita hanya mencuba nasib sedangkan masa terus berjalan, umur meningkat dan laluan kehidupan kita semakin hampir kegarisan penamatnya.

Oleh itu kita perlu merancang perubahan diri untuk mencapai kejayaan dan kebahagiaan. Kita perlu tahu titik mulanya, arah tujunya, berapa jauh perjalanannya, berapa ongkosnya yang perlu dibelanjakan dan sampai bila kita perlu merancang dan melakukan perubahan.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Di Sebalik Ujian Hidup

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Wednesday, September 1, 2010 4 comments


Ujian di dalam kehidupan kadang-kadang di luar dugaan hingga menyebabkan kita rasa terlalu lemah. Keadaan ini kadang-kadang menyebabkan terungkai keegoan di dalam diri kita hingga kita tersungkur di depan kebesaran dan keagungan Allah, menyedari hakikat kelemahan diri dan mula merasa perlunya pada bimbingan Ilahi. Ketika itu kita mulai mendaki anak-nak tangga untuk mendekati Allah SWT. Ini adalah salah satu pintu hidayah (ujian) untuk kita kembali merasa diri sebagai hamba dan melihat Allah sebagai Rabb. Sememangnya ujian di dalam kehidupan ini adalah medan tarbiyyah untuk kita mengenali diri dan merasai kebesaran dan keagungan Allah SWT. Ibnu Qayyim pernah menyebut "dijadikan kita (manusia) lemah supaya dengan kelemahan itu kita dapat meneropong kebesaran dan keagungan Allah SWT.


Orang yang bijak lebih suka ditimpa dengan ujian kesusahan dari ujian kesenangan kerana kesenangan lebih cenderung untuk menjadikan kita lupa diri manakala ujian kesusahan sering saja menyedarkan kita tentang kelemahan diri. Apabila hidup menjadi terlalu sukar kita mungkin terpaksa bersabar (kerana itu saja yang kita mampu buat) tetapi apabila hidup dilimpahi kekayaan dan diselimuti kemewahan tidak ada pula orang yang terpaksa bersyukur. Oleh kerana itu sahabat-sahabat Rasulullah SAW lebih takutkan ujian kemewahan dari ujian kemiskinan.

Kesukaran dan kemiskinan hidup kadang-kadang menghidupkan kepekaan jiwa hinggakan kita lebih banyak memikirkan kepentingan orang lain dari kepentingan keperibadi menyebabkan kita membesar dengan jiwa masyarakat. Sedang kemewahan menjadikan kita manusia yang sibuk dengan keperluan dan kepentingan diri bahakan kadang-kadang menjadikan rakus walau terhadap harta dan kekayaan orang lain.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Beriman Dalam ketenangan ATAU Tenang Dengan Keimanan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Ketika dalam ketenangan, tidak ada masalah dalam kehidupan maka kita pun beriman dengan Allah SWT. Tidak ada sebarang keraguan dengan qadar Allah SWT, semua yang Allah putuskan untuk kehidupan kita adalah yang terbaik kerana Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana. "Setiap keputusan ada hikmah yang tersembunyi disebaliknya" itulah nasihat kita kepada kawan-kawan yang dilanda masalah dalam kehidupan.


Tiba-tiba kita sendiri ditimpa musibah...musibah yang diluar dugaan kita, musibah yang menggoncang jiwa kita. Ketika itu bermacam-macam persoalan yang timbul dalam kotak fikiran kita, kita cuba berdoa dan munajat namun musibah yang menimpa masih belum reda bahkan makin menghimpit jiwa kita. Lalu kitapun mula keluh kesah...memikirkan alangkah 'malang'nya nasib kita. Tanpa disedari kita mula tidak nampak hikmahnya dari apa yang menimpa kita dan kita mula merasakan seolah-olah Allah tidak lagi sayang kepada kita, dosa-dosa kita menjadi hijab kepada doa-doa kita....akhirnya jiwa kita rasa tertekan, kitapun mula menyendiri, menjauhkan diri dari kawan-kawan dan bermacam-macam lagi yang akhirnya melemahkan jiwa kita untuk meneruskan hidup dan perjuangan.

Kemanakah perginya keindahan tawakkal kepada Allah yang kita rasakannya semasa hidup dalam ketenangan? di mana Imanun 'amiq (Iman Yang Mendalam) yang kita bina dulu? dimana letaknya kepasrahan yang pernah menjadi slogan hidup kita?

Kita kini bersendirian dalam hidup kita, hanya tangisan dan keluhan yang menghiasi hari-hari yang kita lalui, kita lebih banyak termenung dari berfikir bahkan kadang-kadang kita rasakan mati lebih baiknya dari hidup.

Mungkin ada dari kita yang pernah menempuh saat-saat begini? Kalau bukan 100% mungkin 50% daripadanya kalau bukan sekarang mungkin suatu hari nanti kita akan tempuhinya.

Apa yang tak kena dengan Iman kita? Kenapa tiba-tiba saja keyakinan kita tergugah, rasa tawakkal semakin pudar dan hilangnya kepasrahan dari jiwa kita?

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print
Related Posts with Thumbnails

Sekapur Sirih


Salam...Selamat Datang Ke Blog Sagasama ...Ini Merupakan Sambungan Daripada Blog Yang Lama ( blogsagasama.blogspot.com ) Kerana Blog Yang Lama Sudah Terdelete Secara Tidak Sengaja...Semoga Sahabat Sekelian Mendapat Manfaat Dari Blog Ini...

Email dan YM Admin : sagasue@yahoo.com

ADMIN : TIDAK ON LINE





free counter