Kategori

Isi Kandungan

Followers

Promosi Blog Anda

Daftarkan Blog Anda Disini...Percuma

Sejarah Keimanan

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus Thursday, October 7, 2010 2 comments


Ketika membaca surah al Kahfi kita akan temui sedikit perselisihan berkaitan bilangan pemuda yang tertidur di dalam gua. Berbagai sangkaan berkaitan jumlahnya; ada yang mengatakan 3 orang dan keempatnya ialah anjing, ada yang mengatakan 5 orang dan keenamnya anjing dan sebagainya.

Al Quran hanya menyatakan bahawa Allah lebih mengetahui bilangannya yang sebenar tetapi tidak meyatakan berapa.

22. Nanti (ada orang yang akan) mengatakan (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya, dan (yang lain) mengatakan: "(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya", sebagai tekaan terhadap barang yang ghaib; dan (yang lain lagi) mengatakan: "(jumlah mereka) tujuh orang, yang ke lapan adalah anjingnya". Katakanlah: "Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui (bilangan) mereka kecuali sedikit". Kerana itu janganlah kamu (Muhammad) bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran zahir saja dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda itu) kepada seorangpun di antara mereka. (Al Kahfi)


Kenapa Allah SWT tidak dengan tegas menyatakan bilangan sebenar supaya segala kekeliruan itu terungkai. Bukankah Allah SWT lah yang mengatur seluruh kejadian alam, yang mengetahui segala rahsia yang tersembunyi dan segala kekusutan yang tak terungkai. Tentunya Allah SWT mengetahuinya tetapi ayat-ayat ini al Quran ingin menegaskan bahawa angka-angka ini bukanlah perkara beasr yang perlu kita berikan perhatian. Jika Allah SWT mengkehendaki tentunya Allah boleh lengkapkan tarikh dan waktu pada semua peristiwa yang terakam di dalam al Quran.

Sejarah yang ingin diketengahkan oleh Al Quran ialah sejarah keimanan dan kekufuran manusia. Apakah akibatnya mereka yang kufur dan apakah pula kemuliaan bagi mereka yang mempertahankan keimanan mereka. Al Quran ingin menggambarkan kebinasaan dan penghinaan sebagai akibat dari kekufuran agar hati-hati kita bergetar dan merasai panggilan keimanan lalu merasa perlu untuk tunduk dan patuh kepada Allah SWT. Al Quran ingin mengajarkan kita tentang kemudharatan kufur supaya kita merasa terancam dengan dosa-dosa yang mengotori hati kita sehingga kita mahu menadah tangan dan memohon keampunan Allah SWT dengan penuh kerendahan jiwa dan rasa takut.

Al Quran ingin membezakan dengan jelas antara perkara dasar dan perkara cabangan supaya umur kita yang terbatas ini tidak disibukkan oleh perkara-perkara remeh dan tidak bermakna. Al Quran ingin menyibukkan jiwa kita dengan ketaqwaan hingga kita sentiasa bersiap sedia untuk pulang pada Allah SWT. Ayat-ayat Allah SWT ini ingin mengajarkan hati kita agar sentiasa sedar diri dan merasa malu untuk pulang kepadaNya dengan hati yang kotor penuh noda. Ayt-ayat Allah SWT ini ingin mengancam kita akan beratnya siksaan yang bakal kita terima jika kitab amalan kita nanti terbang dari sebelah kiri atau belakang kita.

Allah SWT ingin menunjukkan kepada kita jalan yang benar iaitu jalan keimanan yang akan mengantar kita pada keredhaan dan pengampunanNya.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print

Jadilah Seperti Rama-Rama

Posted by Blog Rasmi YM Syed Abi Ghufran Al-Idrus 0 comments


Tidak ada salahnya, sekali sekala kita merendahkan diri untuk belajar dari makhluk-makhluk Allah yang kecil. Bahkan itulah yang dituntut kepada kita, dengan kerendahan jiwa barulah kita dapat benar-benar merasai kebesaran dan keagungan Allah SWT. Allah SWT tentunya tidak menjadi semua ciptaanNya untuk tujuan main-main atau sia-sia. Lukisan alam yang begitu indah ini adalah gambaran seni dan rapinya ciptaan Allah tetapi manusia yang selalu leka dan lupa diri sentiasa lupa untuk bersyukur. Kata Said nursi Badi’uzzaman kita kagumkan lukisan tetapi kita lupa kehebatan Pelukisnya.

Sesungguhnya alam yang terbentang luas ini, kata syed Qutb merupakan kitab Rubbubiyyah yang terbentang. Sekiranya kita membuka lembarannya satu demi satu maka kita akan dapat memahami kehebatan Allah SWT. Bahkan ilmu Allahpun tak mampu kita taksir.


Cukuplah kali ini kalau kita melihat rama-rama. Makhluk kecil yang selalu kita terlepas pandang kewujudannya. Ya, rama-rama kecil yang berterbangan di sana sini. Mungkin tidak ramai yang tak sempat untuk mengkagumi seni dan keindahannya. Warna dan coraknya begitu indah dan serasi.

Saya begitu tertarik dengan gambaran penyair Tunisia, Ahmad Mukhtar yang dikemukakan oleh Muhammad Ahmad Ar Rasyid di dalam kitab dakwahnya iaitu Al Muntalaq. Kata-kata yang ringkas tetapi memiliki makna yang cukup mendalam. Tak hairanlah kalau saya tak jemu-jemu membacanya berulang kali.

Tenang dalam diamnya,
Lebih jelas dari orang yang berbicara.

Memang kecantikan rama-rama tidak lagi dapat dinafikan oleh sesiapa jua yang memiliki mata dan jiwa. Tidak ada bunyi yang dikeluarkan tetapi kita sering saja merasakan kehadirannya. Katakan ada seekor rama-rama yang tersesat masuk ke dalam kelas, rumah atau pejabat kita maka seluruh mata akan tertumpu padanya.

Begitulah syakhsiyah seorang mukmin; pendiam, selalu berfikir, merenung dengan tenang, tidak banyak bicara tetapi diliputi kewibawaan yang berpengaruh. Hati-hati merasa terisi dengan kehadirannya, suasana terasa sunyi tanpanya, majlis semakin bermakna melihat ketibaannya dan jiwa-jiwa menumpang ketenangan dari raut wajahnya. Mukmin itu ibarat permata beserta kilauan keindahannya, ketika bersendirianpun cahayanya begitu jelas dan indah maka apatah lagi apabila permata permata itu dikumpulkan makin terserlah dan indah cahayanya. Segala tingkah lakunya adalah qudwah bahkan diamnya pun menjadi sumber tarbiah.

Bila diamnya terlalu lama,
Tergugahlah ia oleh keharusannya untuk bergerak.

Diam dan istirehat itu adalah sunnah kehidupan, namun seorang mukmin tidak menjadikannya sebagai alasan untuk bermalasan, santai dan lalai melainkan sekadar memenuhi keperluan badani. Bermodalkan ilmu dan keimanan serta semangat dan keazaman, jiwanya sentiasa terdorong untuk beramal.

Namun syaithan tidak pernah mungkir dan lalai dengan janjinya untuk menyesatkan anak-anak Adam. Jiwa seorang mukmin sering tergugah dengan pujian dan sanjungan. Kilauan dunia hampir-hampir menjadikannya lalai dan leka dengan tujuan hidupnya yang hakiki. Namun dengan keimanan yang tertanam dijiwa dan rahmat Allah yang Maha Penyayang sering menjadikannya tersedar dan insaf. Itulah jiwa mukmin, seperti rama-rama yang kadang-kadang terpaku dengan kilauan air yang menjadikannya ta'jub terhadap keindahan dirinya.

Betapa sering ia melihat bayangan dirinya,
Yang terpantul dari riak air,
Seakan-akan bintang yang berkilauan,
Sedang permukaan air adalah cakrawalanya.

Ia terbang mengelilinginya,
Menatapinya dan merindukan seandainya dapat hinggap padanya,
Akan tetapi hampir saja ia binasa tenggelam,
Andai dirinya tidak segera sedar.

Itulah gambaran jiwa yang beriman,
Mustahil membodohi dirinya,
Jelas sekali perbezaan antara kesesatan dan petunjuk baginya.



Marilah kita menjadi seperti rama-rama, menghiasi diri dengan kemuliaan serta menjadikan amal sebagai keperluan.

Baca Lagi..dan Jangan Lupa Share Kat Member..
Print
Related Posts with Thumbnails

Sekapur Sirih


Salam...Selamat Datang Ke Blog Sagasama ...Ini Merupakan Sambungan Daripada Blog Yang Lama ( blogsagasama.blogspot.com ) Kerana Blog Yang Lama Sudah Terdelete Secara Tidak Sengaja...Semoga Sahabat Sekelian Mendapat Manfaat Dari Blog Ini...

Email dan YM Admin : sagasue@yahoo.com

ADMIN : TIDAK ON LINE





free counter